Saran

Biografi Elizabeth Barrett Browning, Penyair dan Aktivis

Biografi Elizabeth Barrett Browning, Penyair dan Aktivis


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Elizabeth Barrett Browning mungkin menjadi contoh sempurna dari kekuatan sementara ketenaran. Pada pertengahan abad ke-19, Browning adalah salah satu penulis paling terkenal dan berpengaruh pada masanya; penulis seperti Emily Dickinson dan Edgar Allen Poe mengutip pengaruhnya pada karya mereka sendiri. Pada satu titik, ia bahkan merupakan kandidat serius untuk Penyair Penerima Penghargaan Amerika Serikat terlepas dari kenyataan bahwa ia tinggal di Italia selama beberapa dekade terakhir dalam hidupnya. Puisi-puisinya masih bergetar hidup di zaman modern, termasuk karya-karyanya yang paling terkenal, Soneta 43 (alias Bagaimana Aku Mencintaimu?) dan puisi naratif yang panjang dan subur Aurora Leigh, dianggap sebagai pekerjaan penting proto-feminis.

Fakta Menarik: Elizabeth Barrett Browning

  • Nama lengkap: Elizabeth Barrett Moulton Barrett
  • Lahir: 6 Maret 1806 di Durham, Inggris
  • Meninggal: 29 Juni 1861 di Florence, Italia
  • Orangtua: Edward Barrett Moulton Barrett dan Mary Graham Clarke
  • Pasangan:Robert Browning
  • Anak-anak: Robert Wiedeman Barrett Browning
  • Gerakan Sastra: Romantisisme
  • Pekerjaan Utama: Serafim (1838), Soneta 43 (1844; 1850 direvisi), Aurora Leigh (1856)
  • Kutipan terkenal: "Aku milik keluarga pemilik budak India Barat, dan jika aku percaya pada kutukan, aku harus takut."
  • Warisan: Browning adalah seorang intelektual dan aktivis yang ulet di saat perempuan masih berkecil hati untuk melakukan hal-hal seperti itu. Dia adalah seorang penyair inovatif yang memilih subjek yang tidak biasa untuk saat itu dan terus-menerus - dan berhasil - melanggar aturan puisi.

Tahun-tahun awal

Lahir di Durham, Inggris, pada 1806, Browning adalah seorang anak yang sangat bahagia, menikmati hidupnya di rumah pedesaan keluarga di Worcestershire. Dididik di rumah, Browning mulai menulis puisi pada usia empat tahun, dan membaca buku-buku yang jauh melebihi usianya. Ketika dia baru berusia 14 tahun, ayahnya secara pribadi menerbitkan koleksi puisinya untuk dibagikan kepada seluruh keluarga, dan ibunya menyimpan hampir semua pekerjaan awalnya, yang telah disimpan untuk sejarah.

Pada tahun 1821, ketika Browning berusia 15 tahun, ia jatuh sakit dengan penderitaan misterius yang menyebabkan rasa sakit yang hebat di kepala dan punggungnya, jantung berdebar, dan kelelahan. Dokter pada waktu itu bingung, tetapi banyak dokter modern menduga Browning menderita kelumpuhan periodik hipokalemik (HKPP), suatu kondisi genetik yang menyebabkan kadar kalium dalam darah turun. Browning mulai mengonsumsi laudanum, larutan opium, untuk mengobati gejalanya.

Potret terukir Elizabeth Barrett Browning muda, penyair Inggris. Koleksi Kean / Getty Images

Setelah dua saudara laki-lakinya meninggal pada tahun 1840, Browning mengalami depresi berat, tetapi ketika kesehatannya membaik untuk sementara waktu, ia mulai bekerja dengan rajin, dan penyair John Kenyon (pelindung calon suaminya Robert Browning) mulai memperkenalkannya kepada masyarakat sastra.

Browning menerbitkan koleksi karya orang dewasa pertamanya pada tahun 1838, dan meluncurkan periode karirnya yang produktif, menerbitkan koleksinya Puisi pada tahun 1844 serta beberapa karya kritik sastra yang diterima dengan baik. Koleksi itu membuatnya sangat terkenal.

Menulis dan Puisi

Karyanya mengilhami penulis Robert Browning, yang telah mengalami kesuksesan awal dengan puisinya sendiri tetapi karirnya telah memudar, untuk menulis kepada Elizabeth, dan kenalan mereka bersama John Kenyon mengatur pertemuan pada tahun 1845. Hingga titik ini produktivitas Elizabeth Browning telah menurun. , tetapi romansa itu menghidupkan kembali kreativitasnya dan dia menghasilkan banyak puisi paling terkenalnya sementara diam-diam mendekati Browning. Kerahasiaan itu diperlukan karena dia tahu ayahnya tidak akan menyetujui seorang pria enam tahun lebih muda darinya. Memang, setelah pernikahan mereka, ayahnya mencabut hak warisnya.

Pacaran mereka mengilhami banyak soneta yang akhirnya akan muncul Soneta Dari Portugis, dianggap sebagai salah satu koleksi soneta paling sukses dalam sejarah. Koleksinya termasuk karyanya yang paling terkenal, Soneta 43, yang dimulai dengan kalimat terkenal "Bagaimana aku mencintaimu? Biarkan aku menghitung jalannya." Dia memasukkan puisi romantisnya atas desakan suaminya, dan popularitas mereka memastikan posisinya sebagai penyair penting.

Brownings pindah ke Italia, di mana Elizabeth tetap hampir terus menerus selama sisa hidupnya. Iklim Italia dan perhatian Robert meningkatkan kesehatannya, dan pada 1849 ia melahirkan putra mereka Robert, julukan Pen, pada usia 43 tahun.

'The Brownings in the Gondola City', c1925. Robert Browning dan Elizabeth Barrett Browning. Dari Cassell's Romance of Famous Lives, Volume 3 oleh Harold Wheeler. Kolektor Cetak / Gambar Getty

Pada 1856, Browning menerbitkan puisi naratif panjang Aurora Leigh, yang ia gambarkan sebagai sebuah novel dalam sajak yang menceritakan kisah hidup wanita tituler dari sudut pandangnya sendiri. Karya panjang dari ayat kosong ini sangat sukses dan mencerminkan banyak pengalaman Browning sendiri sebagai seorang wanita di masa ketika ide-ide awal feminisme baru saja mulai memasuki kesadaran publik.

Browning adalah penulis yang gelisah, terus-menerus berinovasi dan memutuskan konvensi. Subjek-subjeknya jauh melampaui subjek romantis dan historis yang dianggap tepat, menggali topik filosofis, pribadi, dan politik. Dia bermain dengan gaya dan format juga; dalam puisinya Serafim, dua malaikat terlibat dalam dialog yang kompleks ketika mereka meninggalkan surga untuk menyaksikan penyaliban Kristus, baik subjek maupun format yang tidak biasa dan inovatif untuk saat itu.

Aktivisme

Browning percaya bahwa puisi seharusnya tidak hanya menjadi seni ornamen, tetapi harus bertindak sebagai catatan waktu dan investigasi terhadap mereka. Pekerjaan awalnya, terutama tahun 1826 Sebuah Esai tentang Pikiran, berpendapat bahwa puisi harus digunakan untuk mempengaruhi perubahan politik. Puisi Browning membahas masalah-masalah seperti kejahatan pekerja anak dan kondisi pekerja yang buruk pada umumnya (Tangisan Anak-Anak) dan kengerian perbudakan (Budak Pelarian di Pilgrim's Point). Dalam puisi yang terakhir, Browning mengutuk agama dan pemerintah untuk peran mereka dalam mendukung perbudakan, posisi radikal untuk diambil pada saat penerbitan puisi pada tahun 1850.

Browning memasukkan karyanya dengan debat filosofis dan keagamaan, dan merupakan penganjur yang kuat untuk persamaan hak bagi perempuan, sebuah tema yang dieksplorasi dengan sangat rinci dalam Aurora Leigh. Banyak dari karyanya membahas isu-isu spesifik pada waktu itu, dan tema pemersatu dari aktivisme adalah perjuangan untuk perwakilan yang lebih besar, hak-hak, dan perlindungan bagi kaum miskin dan yang tak berdaya, termasuk perempuan, yang memiliki hak hukum terbatas, tidak memiliki kekuatan politik langsung, dan yang sering ditolak pendidikan karena keyakinan bahwa peran mereka yang layak adalah dalam memelihara keluarga dan menjaga rumah. Akibatnya, reputasi Browning dihidupkan kembali jauh setelah kematiannya ketika ia dianggap sebagai seorang feminis inovatif yang karyanya disebut oleh aktivis seperti Susan B. Anthony sebagai berpengaruh.

Kematian dan Warisan

Kesehatan Browning mulai menurun lagi pada tahun 1860 ketika pasangan itu tinggal di Roma. Mereka kembali ke Florence pada tahun 1861 dengan harapan bahwa dia akan tumbuh lebih kuat di sana, tetapi dia menjadi semakin lemah dan kesakitan yang mengerikan. Dia meninggal pada tanggal 29 Juni, dalam pelukan suaminya. Robert Browning melaporkan bahwa kata terakhirnya "indah."

Ketenaran dan reputasi Browning menurun setelah kematiannya ketika gaya romantisnya jatuh dari mode. Namun, pengaruhnya tetap besar di antara penyair dan penulis lain yang mencari inovasi dan ketelitian struktural untuk inspirasi. Ketika tulisan dan puisi semakin menjadi alat yang dapat diterima untuk komentar sosial dan aktivisme, ketenaran Browning didirikan kembali ketika karyanya ditafsirkan kembali melalui prisma feminisme dan aktivisme. Hari ini ia dikenang sebagai penulis yang sangat berbakat yang berhasil dalam bentuk puitis dan merupakan perintis dalam hal mengadvokasi kata tertulis sebagai alat untuk perubahan masyarakat.

Kutipan berkesan

"Bagaimana aku mencintaimu? Biarkan saya menghitung cara.
Aku mencintaimu sampai ke kedalaman dan luasnya dan tinggi
Jiwaku bisa meraih, ketika merasa tak terlihat
Untuk akhir Wujud dan Rahmat ideal. ”
(Soneta 43)

“Menulis banyak buku tidak ada akhirnya;
Dan saya yang telah menulis banyak dalam bentuk prosa dan ayat
Untuk kegunaan orang lain, akan menulis sekarang untuk milikku, -
Akan menulis cerita saya untuk diri saya yang lebih baik,
Seperti ketika Anda melukis potret Anda untuk seorang teman,
Siapa yang menyimpannya di laci dan melihatnya
Lama setelah dia berhenti mencintaimu, adil
Untuk menyatukan apa dia dan apa itu. "
(Aurora Leigh)

"Apa pun yang hilang, itu pertama dimenangkan."
(De Profundis)

Sumber

  • "Elizabeth Barrett Browning." Wikipedia, Wikimedia Foundation, 6 Agustus 2019, en.wikipedia.org/wiki/Elizabeth_Barrett_Browning.
  • "Elizabeth Barrett Browning." Yayasan Puisi, Yayasan Puisi, www.poetryfoundation.org/poets/elizabeth-barrett-browning.
  • “Penyakit Elizabeth Barrett Browning diuraikan setelah 150 Tahun.” EurekAlert !, 19 Des 2011, www.eurekalert.org/pub_releases/2011-12/ps-ebb121911.php.
  • Banjir, Alison. “Lima Puisi Terbaik Elizabeth Barrett Browning.” The Guardian, Guardian News and Media, 6 Mar 2014, www.theguardian.com/books/2014/mar/06/elizabeth-browning-five-best-poem.
  • "Elizabeth Barrett Browning: Masalah Sosial dan Politik." Perpustakaan Inggris, Perpustakaan Inggris, 12 Februari 2014, www.bl.uk/romantics-and-victorians/articles/elizabeth-barrett-browning-social-and-political- masalah.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos