Info

Apa Itu Hak Alami?

Apa Itu Hak Alami?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ketika para penulis Deklarasi Kemerdekaan A.S. berbicara tentang semua orang yang diberkahi dengan "Hak yang tidak dapat dicabut," seperti "Kehidupan, Kebebasan dan pengejaran Kebahagiaan," mereka mengukuhkan keyakinan mereka akan keberadaan "hak alamiah."

Dalam masyarakat modern, setiap individu memiliki dua jenis hak: Hak alami dan hak hukum.

  • Hak alami adalah hak yang diberikan kepada semua orang secara alami atau Tuhan yang tidak dapat ditolak atau dibatasi oleh pemerintah atau individu mana pun. Hak-hak alami sering dikatakan diberikan kepada orang-orang dengan "hukum kodrat."
  • Hak hukum adalah hak yang diberikan oleh pemerintah atau sistem hukum. Dengan demikian, mereka juga dapat dimodifikasi, dibatasi atau dicabut. Di Amerika Serikat, hak hukum diberikan oleh badan legislatif pemerintah federal, negara bagian dan lokal.

Konsep hukum kodrat yang menetapkan keberadaan hak-hak kodrati khusus pertama kali muncul dalam filsafat Yunani kuno dan disebut oleh filsuf Romawi Cicero. Ini kemudian disebut dalam Alkitab dan dikembangkan lebih lanjut selama Abad Pertengahan. Hak-hak alami disebutkan selama Zaman Pencerahan untuk menentang Absolutisme - hak ilahi para raja.

Saat ini, beberapa filsuf dan ilmuwan politik berpendapat bahwa hak asasi manusia identik dengan hak alamiah. Yang lain lebih suka memisahkan istilah-istilah itu untuk menghindari asosiasi yang salah dari aspek-aspek hak asasi manusia yang biasanya tidak diterapkan pada hak-hak alami. Sebagai contoh, hak alamiah dianggap berada di luar kekuasaan pemerintah manusia untuk menolak atau melindungi.

Jefferson, Locke, Hak Alami, dan Kemerdekaan.

Dalam menyusun Deklarasi Kemerdekaan, Thomas Jefferson membenarkan tuntutan kemerdekaan dengan mengutip beberapa contoh cara di mana Raja Inggris George III menolak untuk mengakui hak-hak alami koloni Amerika. Bahkan dengan pertempuran antara penjajah dan pasukan Inggris sudah terjadi di tanah Amerika, sebagian besar anggota Kongres masih berharap untuk perjanjian damai dengan tanah air mereka.

Dalam dua paragraf pertama dari dokumen penting yang diadopsi oleh Kongres Kontinental Kedua pada 4 Juli 1776, Jefferson mengungkapkan gagasannya tentang hak-hak alamiah dalam frasa yang sering dikutip, "semua manusia diciptakan setara," "hak yang tidak dapat dicabut haknya," dan " hidup, kebebasan, dan mengejar kebahagiaan. "

Dididik selama Zaman Pencerahan abad ke-17 dan ke-18, Jefferson mengadopsi kepercayaan para filsuf yang menggunakan akal dan sains untuk menjelaskan perilaku manusia. Seperti para pemikir itu, Jefferson meyakini kepatuhan universal terhadap "hukum alam" adalah kunci untuk memajukan kemanusiaan.

Banyak sejarawan setuju bahwa Jefferson menarik sebagian besar kepercayaannya pada pentingnya hak-hak alami yang ia ungkapkan dalam Deklarasi Kemerdekaan dari Risalah Kedua Pemerintahan, ditulis oleh filsuf Inggris terkenal John Locke pada tahun 1689, ketika Revolusi Glorious Inggris sendiri menggulingkan pemerintahan Raja James II.

Pernyataan itu sulit untuk disangkal karena, dalam makalahnya, Locke menulis bahwa semua orang dilahirkan dengan hak-hak alami tertentu yang “tidak dapat dicabut” yang diberikan Tuhan yang tidak dapat diberikan atau dicabut oleh pemerintah, termasuk “kehidupan, kebebasan, dan properti.”

Locke juga berpendapat bahwa bersama dengan tanah dan harta benda, "properti" termasuk "diri" individu, yang mencakup kesejahteraan atau kebahagiaan.

Locke juga percaya bahwa itu adalah satu-satunya tugas terpenting pemerintah untuk melindungi hak-hak alami yang diberikan Tuhan kepada warga negara mereka. Sebagai imbalannya, Locke mengharapkan warga negara itu untuk mengikuti hukum yang berlaku di pemerintah. Jika pemerintah melanggar "kontrak" ini dengan warganya dengan memberlakukan "kereta api pelanggaran yang panjang," warga negara memiliki hak untuk menghapuskan dan mengganti pemerintah itu.

Dengan mendaftarkan "kereta panjang pelanggaran" yang dilakukan oleh Raja George III terhadap penjajah Amerika dalam Deklarasi Kemerdekaan, Jefferson menggunakan teori Locke untuk membenarkan Revolusi Amerika.

"Karena itu, kita harus menyetujui keharusan, yang mengecam Pemisahan kita, dan menahan mereka, karena kita memegang umat manusia lainnya, Musuh dalam Perang, dalam Peace Friends." - Deklarasi Kemerdekaan.

Hak Alami dalam Masa Perbudakan?

“Semua Pria Diciptakan Sama”

Sejauh ungkapan paling terkenal dalam Deklarasi Kemerdekaan, "Semua Manusia Diciptakan Setara," sering dikatakan untuk meringkas baik alasan untuk revolusi, maupun teori hak alamiah. Tetapi dengan perbudakan yang dipraktikkan di seluruh Koloni Amerika pada 1776, apakah Jefferson - seorang pemilik budak seumur hidup sendiri - benar-benar percaya kata-kata abadi yang telah ditulisnya?

Beberapa sesama separatis yang memiliki budak di Jefferson membenarkan kontradiksi yang jelas dengan menjelaskan bahwa hanya orang yang "beradab" yang memiliki hak alami, sehingga tidak termasuk budak yang memenuhi syarat.

Sedangkan untuk Jefferson, sejarah menunjukkan bahwa ia telah lama percaya bahwa perdagangan budak secara moral salah dan berusaha untuk mencela itu dalam Deklarasi Kemerdekaan.

“Dia (Raja George) telah melakukan perang kejam terhadap kodrat manusia itu sendiri, melanggar hak-hak kehidupan dan kebebasannya yang paling sakral dalam diri orang-orang yang jauh yang tidak pernah menyinggung dia, menawan & membawa mereka ke dalam perbudakan di belahan bumi lain atau untuk menimbulkan kematian yang menyedihkan. di transportasi mereka ke sana, ”tulisnya dalam draf dokumen.

Namun, pernyataan anti-perbudakan Jefferson telah dihapus dari draft akhir Deklarasi Kemerdekaan. Jefferson kemudian menyalahkan penghapusan pernyataannya pada delegasi berpengaruh yang mewakili pedagang yang pada saat itu bergantung pada perdagangan budak Transatlantik untuk mata pencaharian mereka. Delegasi lain mungkin takut kehilangan dukungan finansial mereka untuk Perang Revolusi yang diharapkan.

Terlepas dari kenyataan bahwa ia terus menyimpan sebagian besar budaknya selama bertahun-tahun setelah Revolusi, banyak sejarawan setuju bahwa Jefferson memihak filsuf Skotlandia, Francis Hutcheson, yang telah menulis, "Alam tidak membuat tuan, tidak ada budak," dalam menyatakan keyakinannya bahwa semua orang dilahirkan sebagai sama dengan moral. Di sisi lain, Jefferson telah menyatakan ketakutannya bahwa tiba-tiba membebaskan semua budak dapat mengakibatkan perang ras yang pahit yang berakhir dengan pembasmian virtual mantan budak.

Sementara perbudakan akan tetap ada di Amerika Serikat sampai akhir Perang Saudara 89 tahun setelah dikeluarkannya Deklarasi Kemerdekaan, banyak dari kesetaraan manusia dan hak-hak yang dijanjikan dalam dokumen tersebut terus ditolak oleh orang-orang Afrika-Amerika, minoritas lain, dan perempuan untuk tahun.

Bahkan hari ini, bagi banyak orang Amerika, makna sebenarnya dari kesetaraan dan penerapannya terkait hak-hak alami di bidang-bidang seperti profil ras, hak-hak gay, dan diskriminasi berbasis gender tetap menjadi masalah.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos