Menarik

Asal Mula Misterius Bulan Mars

Asal Mula Misterius Bulan Mars


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mars selalu memesona manusia. Planet Merah menyimpan banyak misteri, yang dibantu oleh para pendarat dan penjelajah kita untuk dipecahkan oleh para ilmuwan. Di antara mereka adalah pertanyaan dari mana dua bulan Mars berasal dan bagaimana mereka sampai di sana. Phobos dan Deimos lebih mirip asteroid daripada bulan, dan itu telah menyebabkan banyak ilmuwan planet mencari asal mereka di tempat lain di tata surya. Yang lain berpendapat bahwa bulan-bulan itu mungkin terbentuk ketika Mars memang atau merupakan hasil dari beberapa peristiwa bencana di awal sejarah tata surya. Kemungkinannya bagus bahwa ketika misi pertama mendarat di Phobos, sampel batuan akan menceritakan kisah yang lebih definitif tentang bulan pendamping misterius ini.

Teori Penangkapan Asteroid

Salah satu petunjuk tentang asal-usul Phobos dan Deimos terletak pada rias wajah mereka. Keduanya memiliki banyak kesamaan karakteristik dengan dua jenis asteroid yang umum di sabuk: asteroid tipe C dan D. Ini adalah karbon (artinya mereka kaya akan unsur karbon, yang mudah terikat dengan unsur lain). Juga, dilihat dari tampilan Phobos, mudah untuk mengasumsikan bahwa ia dan saudara kembarnya Deimos adalah keduanya objek yang diambil dari Asteroid Belt. Ini bukan skenario yang tidak mungkin. Lagi pula asteroid melepaskan diri dari sabuk sepanjang waktu. Ini terjadi sebagai akibat dari tabrakan, gangguan gravitasi, dan interaksi acak lainnya yang memengaruhi orbit asteroid dan mengirimkannya ke arah yang baru. Maka, jika salah satu dari mereka tersesat terlalu dekat dengan sebuah planet, seperti Mars, tarikan gravitasi planet dapat membatasi penyelundup ke orbit baru.

Jika ini ADALAH menangkap asteroid, maka ada banyak pertanyaan tentang bagaimana mereka bisa mengendap dalam orbit melingkar sepanjang sejarah tata surya. Mungkin saja Phobos dan Deimos bisa menjadi pasangan biner, terikat bersama oleh gravitasi ketika mereka ditangkap. Seiring waktu, mereka akan berpisah menjadi orbit saat ini.

Mungkin saja Mars purba dikelilingi oleh banyak asteroid jenis ini. Mereka bisa menjadi hasil dari tabrakan antara Mars dan badan tata surya lain dalam sejarah awal planet-planet. Jika ini benar-benar terjadi, itu bisa menjelaskan mengapa komposisi Phobos lebih dekat dengan susunan permukaan Mars daripada asteroid dari ruang angkasa.

Teori Dampak Besar

Itu memunculkan gagasan bahwa Mars menderita tabrakan besar sangat awal dalam sejarahnya. Ini mirip dengan gagasan bahwa Bulan Bumi adalah hasil dari dampak antara planet bayi kita dan planet yang bernama Theia. Dalam kedua kasus, dampak seperti itu menyebabkan sejumlah besar massa dikeluarkan ke luar angkasa. Kedua dampak akan mengirim materi panas seperti plasma ke orbit konsentris tentang planet bayi. Untuk Bumi, cincin batuan cair akhirnya berkumpul bersama dan membentuk Bulan.

Terlepas dari tampilan Phobos dan Deimos, beberapa astronom telah menyarankan bahwa mungkin bola-bola kecil ini terbentuk dengan cara yang serupa di sekitar Mars. Mungkin bukti terbaik untuk asal asteroid adalah adanya mineral yang disebut filosilikat di permukaan Phobos. Ini umum di permukaan Mars, indikasi bahwa Phobos terbentuk dari substrat Mars.

Namun, argumen komposisi bukan satu-satunya indikasi bahwa Phobos dan Deimos mungkin berasal dari Mars itu sendiri. Ada juga pertanyaan tentang orbitnya. Mereka hampir bundar. Mereka juga sangat dekat dengan garis khatulistiwa Mars. Asteroid yang ditangkap kemungkinan tidak akan mengendap dalam orbit setepat itu, tetapi material yang terciprat selama tumbukan dan kemudian bertambah seiring waktu dapat menjelaskan orbit kedua bulan.

Eksplorasi Phobos dan Deimos

Selama beberapa dekade terakhir penjelajahan Mars, berbagai pesawat ruang angkasa telah melihat kedua bulan secara terperinci. Tetapi, dibutuhkan lebih banyak informasi. Cara terbaik untuk mendapatkannya adalah dengan melakukan in-situ eksplorasi. Itu berarti "mengirim penyelidikan untuk mendarat di satu atau kedua bulan ini". Untuk melakukannya dengan benar, para ilmuwan planet akan mengirim pendarat untuk mengambil beberapa tanah dan batu dan mengembalikannya ke Bumi untuk dipelajari). Atau, ketika manusia mulai menjelajahi Mars secara langsung, bagian dari misi dapat dialihkan untuk mendaratkan orang di bulan untuk melakukan studi geologi yang lebih bernuansa. Salah satu akan memuaskan keinginan orang untuk mengetahui bagaimana bulan-bulan itu sampai di tempat mereka berada di orbit di sekitar Mars.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos