Ulasan

Perang Dunia II: Scharnhorst

Perang Dunia II: Scharnhorst


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Scharnhorst - Ikhtisar:

  • Bangsa: Jerman
  • Mengetik: Battleship / Battlecruiser
  • Galangan kapal: Kriegsmarinewerft Wilhelmshaven
  • Ditidurkan: 15 Juni 1935
  • Diluncurkan: 3 Oktober 1936
  • Ditugaskan: 7 Januari 1939
  • Takdir: Tenggelam 26 Desember 1943, Pertempuran di Tanjung Utara

Scharnhorst - Spesifikasi:

  • Pemindahan: 32.600 ton
  • Panjangnya: 771 kaki.
  • Balok: 98 kaki.
  • Draf: 32 kaki.
  • Tenaga penggerak: 3 Turbin uap bergigi Brown, Boveri, & Cie
  • Kecepatan: 31 knot
  • Jarak: 7.100 mil dengan 19 knot
  • Melengkapi: 1.669 pria

Persenjataan:

Senjata

  • 9 × 28 cm / 54,5 (11 inci) SK C / 34
  • 12 × 15 cm / 55 (5.9 ") SK C / 28
  • 14 × 10,5 cm / 65 (4,1 inci) SK C / 33
  • 16 × 3,7 cm / L83 (1,5 ") SK C / 30
  • 10 (kemudian 16) × 2 cm / 65 (0,79 ") C / 30 atau C / 38
  • Tabung torpedo 6 × 533 mm

Pesawat terbang

  • 3 × Arado Ar 196A

Scharnhorst - Desain:

Pada akhir 1920-an, perdebatan terjadi di Jerman mengenai ukuran dan tempat angkatan laut bangsa. Kekhawatiran ini diperparah dengan pembuatan kapal baru di Perancis dan Uni Soviet yang mengarah pada perencanaan Reichsmarine untuk kapal perang baru. Meskipun dibatasi oleh Perjanjian Versailles yang mengakhiri Perang Dunia I untuk membangun kapal perang 10.000 ton atau kurang, desain awal jauh melebihi perpindahan ini. Setelah naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 1933, Adolf Hitler mengizinkan pembangunan dua kapal penjelajah kelas D untuk melengkapi ketiganya Jermanpanzerschiff-kelas (kapal lapis baja) kemudian dalam konstruksi. Awalnya dimaksudkan untuk me-mount dua menara seperti kapal-kapal sebelumnya, kelas-D menjadi sumber konflik antara angkatan laut, yang menginginkan kapal yang lebih besar lebih kuat, dan Hitler yang khawatir tentang terlalu memamerkan Perjanjian Versailles.

Setelah menyimpulkan Perjanjian Angkatan Laut Anglo-Jerman pada tahun 1935 yang menghilangkan pembatasan perjanjian, Hitler membatalkan dua kapal penjelajah kelas-D dan bergerak maju dengan sepasang kapal besar yang dijuluki Scharnhorst dan Gneisenau sebagai pengakuan atas dua penjelajah lapis baja yang hilang pada Pertempuran Falklands 1914. Meskipun Hitler menginginkan kapal untuk memasang 15 "senjata, menara yang diperlukan tidak tersedia dan mereka malah dilengkapi dengan sembilan 11" senjata. Penyediaan dibuat dalam desain untuk menembakan kapal ke enam 15 "senjata di masa depan. Baterai utama ini didukung oleh dua belas 5,9" senjata di empat menara kembar dan empat tunggangan tunggal. Daya untuk kapal-kapal baru datang dari tiga turbin uap bercabang Brown, Boveri, dan Cie yang dapat menghasilkan kecepatan tertinggi 31,5 knot.

Scharnhorst - Konstruksi:

Kontrak untuk Scharnhorst diberikan kepada Kriegsmarinewerft di Wilhelmshaven. Diletakkan pada tanggal 15 Juni 1935, kapal perang baru meluncur turun tahun-tahun berikutnya pada tanggal 3 Oktober. Ditugaskan pada tanggal 9 Januari 1939 dengan Kapten Otto Ciliax sebagai komandan, Scharnhorst tampil buruk selama uji coba lautnya dan menunjukkan kecenderungan untuk mengirimkan sejumlah besar air di atas haluan. Ini sering menyebabkan masalah listrik dengan menara depan. Kembali ke halaman, Scharnhorst menjalani modifikasi signifikan yang mencakup pemasangan busur lebih tinggi, topi corong menyapu, dan hanggar yang diperbesar. Juga, kapal utama digeser lebih jauh ke belakang. Pada saat pekerjaan ini selesai pada bulan November, Jerman sudah memulai Perang Dunia II.

Scharnhorst - Into Action:

Memulai operasi aktif di bawah kepemimpinan Kapten Kurt-Caesar Hoffman, Scharnhorst bergabung Gneisenau, kapal penjelajah ringan Köln, dan sembilan kapal perusak untuk patroli antara Faroes dan Islandia pada akhir November. Dimaksudkan untuk menarik Angkatan Laut Kerajaan dari pengejarannya Admiral Graf Spee di Atlantik Selatan, gerai itu melihat Scharnhorst menenggelamkan kapal penjelajah tambahan Rawalpindi pada 23 November. Diejar oleh pasukan yang termasuk battlecruiser HMS Kap dan kapal perang HMS Rodney, HMS Nelson, dan Prancis Dunkerque, skuadron Jerman melarikan diri kembali ke Wilhelmshaven. Tiba di pelabuhan, Scharnhorst menjalani perombakan dan perbaikan yang rusak ditopang oleh laut lepas.

Scharnhorst - Norwegia:

Setelah latihan di Baltik selama musim dingin, Scharnhorst dan Gneisenau berlayar untuk mengambil bagian dalam invasi Norwegia (Operasi Weserübung). Setelah menghindari serangan udara Inggris pada 7 April, kapal-kapal itu menggunakan HMS battlecruiser Inggris Kemasyhuran dari Lofoten. Dalam pertarungan lari, ScharnhorstRadar tidak berfungsi sehingga mempersulit jangkauan kapal musuhSetelah Gneisenau mengalami beberapa serangan, kedua kapal menggunakan cuaca buruk untuk menutupi penarikan mereka. Diperbaiki di Jerman, kedua kapal kembali ke perairan Norwegia pada awal Juni dan menenggelamkan sebuah korvet Inggris pada tanggal 8. Seiring berjalannya hari, Jerman menemukan kapal induk HMS Mulia dan kapal perusak HMS Acasta dan HMS Ardent

Menutup dengan tiga kapal, Scharnhorst dan Gneisenau menenggelamkan ketiganya tetapi tidak sebelumnya Acasta memukul mantan dengan torpedo. Serangan itu menewaskan 48 pelaut, membuat menara buritan macet, serta menyebabkan banjir besar yang melumpuhkan mesin dan menyebabkan daftar 5 derajat. Terpaksa melakukan perbaikan sementara di Trondheim, Scharnhorst mengalami beberapa serangan udara dari pesawat Inggris dan HMS darat Ark Royal. Berangkat ke Jerman pada 20 Juni, ia berlayar ke selatan dengan pengawalan berat dan penutup tempur yang luas. Ini terbukti perlu karena serangan udara Inggris berturut-turut dikembalikan. Memasuki halaman di Kiel, perbaikan terus Scharnhorst butuh sekitar enam bulan untuk menyelesaikannya.

Scharnhorst - Into the Atlantic:

Pada bulan Januari 1941, Scharnhorst dan Gneisenau menyelinap ke Atlantik untuk memulai Operasi Berlin. Diperintahkan oleh Laksamana Günther Lütjens, operasi meminta kapal untuk menyerang konvoi Sekutu. Meskipun memimpin pasukan yang kuat, Lütjens terhambat oleh perintah yang melarangnya melibatkan kapal-kapal modal Sekutu. Menghadapi konvoi pada 8 Februari dan 8 Maret, ia memutuskan kedua serangan ketika kapal perang Inggris terlihat. Beralih ke Atlantik tengah, Scharnhorst menenggelamkan kapal barang Yunani sebelum menemukan konvoi yang tersebar pada 15 Maret. Selama beberapa hari berikutnya, kapal itu menghancurkan sembilan kapal lain sebelum kedatangan kapal perang HMS Raja George V dan Rodney memaksa Lütjens mundur. Tiba di Brest, Prancis pada 22 Maret, pekerjaan segera dimulai ScharnhorstMesin yang terbukti bermasalah selama operasi. Akibatnya, kapal tidak tersedia untuk mendukung Operasi Rheinübung yang melibatkan kapal perang baru Bismarck Mei itu.

Scharnhorst - Dasbor Saluran:

Bergerak ke selatan ke La Rochelle, Scharnhorst mengalami lima serangan bom selama serangan udara pada 24 Juli. Menyebabkan kerusakan parah dan daftar 8 derajat, kapal kembali ke Brest untuk perbaikan. Pada Januari 1942, Hitler mengarahkan itu Scharnhorst, Gneisenau, dan penjelajah berat Prinz Eugen kembali ke Jerman dalam persiapan untuk operasi melawan konvoi ke Uni Soviet. Di bawah komando Ciliax secara keseluruhan, ketiga kapal tersebut melaut pada 11 Februari dengan maksud untuk berlari melalui pertahanan Inggris di Selat Inggris. Awalnya menghindari deteksi dari pasukan Inggris, skuadron kemudian diserang.

Saat keluar dari Scheldt, Scharnhorst menabrak tambang yang dijatuhkan di udara pada pukul 3:31 sore yang menyebabkan kerusakan lambung kapal serta merobohkan menara dan beberapa penopang senapan lainnya serta mematikan daya listrik. Dihentikan, perbaikan darurat dilakukan yang memungkinkan kapal untuk berlangsung dengan kecepatan berkurang delapan belas menit kemudian. Pukul 10:34 malam, Scharnhorst tekan tambang kedua saat dekat Terschelling. Sekali lagi dinonaktifkan, para kru bisa mendapatkan satu baling-baling berputar dan kapal pincang ke Wilhelmshaven keesokan paginya. Pindah ke drydock mengambang, Scharnhorst tetap absen hingga Juni.

Scharnhorst - Kembali ke Norwegia:

Pada bulan Agustus 1942, Scharnhorst memulai latihan dengan beberapa U-boat. Selama manuver ini bertabrakan U-523 yang mengharuskan kembali ke drydock. Muncul pada bulan September, Scharnhorst dilatih di Baltik sebelum mengukus ke Gotenhafen (Gdynia) untuk menerima kemudi baru. Setelah dua upaya yang dibatalkan selama musim dingin 1943, kapal bergerak ke utara ke Norwegia pada bulan Maret dan bertemu dengan Lützowdan kapal perang Tirpitz dekat Narvik. Beralih ke Altafjord, kapal melakukan misi pelatihan ke Pulau Beruang pada awal April. Pada 8 April Scharnhorst diguncang oleh ledakan di ruang mesin bantu belakang yang menewaskan dan melukai 34 pelaut. Diperbaiki, itu dan para pendampingnya sebagian besar tidak aktif selama enam bulan ke depan karena kekurangan bahan bakar.

Scharnhorst - Pertempuran Cape Utara:

Sortie pada 6 September dengan Tirpitz, Scharnhorst dikukus ke utara dan membombardir fasilitas Sekutu di Spitzbergen. Tiga bulan kemudian, Laksamana Muda Karl Doenitz memerintahkan kapal-kapal Jerman di Norwegia untuk menyerang konvoi Sekutu yang berlayar ke dan dari Uni Soviet. Sebagai Tirpitz rusak, pasukan serangan Jerman terdiri dari Scharnhorst dan lima kapal perusak di bawah komando Laksamana Muda Erich Bey. Menerima laporan pengintaian dari konvoi JW 55B, Bey berangkat dari Altafjord pada tanggal 25 Desember dengan tujuan menyerang hari berikutnya. Bergerak melawan sasarannya, dia tidak menyadari bahwa Laksamana Sir Bruce Fraser telah menjebak dengan tujuan menghilangkan kapal Jerman.

Mendeteksi Scharnhorst sekitar 8:30 pagi pada tanggal 26 Desember, pasukan Wakil Laksamana Robert Burnett, yang terdiri dari HMS penjelajah berat Norfolk dan kapal penjelajah ringan HMS Belfast dan HMS Sheffield, ditutup dengan musuh dalam cuaca yang semakin buruk untuk membuka Pertempuran Cape Utara. Mulai menembak, mereka berhasil melumpuhkan ScharnhorstRadar. Dalam pertempuran berjalan, Bey berusaha untuk mengitari kapal penjelajah Inggris sebelum memutuskan untuk kembali ke pelabuhan pada 12:50. Mengejar musuh, Burnett menyampaikan posisi kapal Jerman kepada Fraser yang berada di sekitarnya dengan kapal perang HMS Duke of York, kapal penjelajah ringan HMS Jamaika, dan empat kapal perusak.

Pukul 16:17, Fraser berada Scharnhorst pada radar dan memerintahkan kapal perusaknya maju untuk meluncurkan serangan torpedo. Dengan radarnya turun, kapal Jerman itu terkejut karena Duke of YorkPistol mulai mencetak hit. Berbalik, Scharnhorst mempersempit kisaran dengan kapal penjelajah Burnett yang bergabung kembali dengan pertempuran. Ketika pertarungan berkembang, kapal Bey terpukul habis oleh senjata Inggris dan mengalami empat pukulan torpedo. Dengan Scharnhorst Rusak parah dan haluan terendam sebagian, Bey memerintahkan kapal ditinggalkan pada pukul 19.30. Ketika perintah ini dikeluarkan, serangan torpedo lainnya mencetak beberapa pukulan lagi pada yang terkena Scharnhorst. Sekitar 19:45 ledakan besar merobek kapal dan menyelinap di bawah gelombang. Balap ke depan, kapal-kapal Inggris hanya mampu menyelamatkan 36 dari ScharnhorstKru 1.968 orang.

Sumber yang Dipilih

  • Kapal perang Scharnhorst
  • Tenggelamnya Scharnhorst
  • Pabrik Militer: Scharnhorst


Tonton videonya: Perang Dunia 2 HD : Blitzkrieg, Jerman menyerang Polandia sub indo (November 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos