Baru

Gabriel García Márquez: Penulis Realisme Sihir

Gabriel García Márquez: Penulis Realisme Sihir


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Gabriel García Márquez (1927 hingga 2014) adalah seorang penulis Kolombia, terkait dengan genre Realisme Magis dari fiksi naratif dan dikreditkan dengan menghidupkan kembali tulisan Amerika Latin. Dia memenangkan hadiah Nobel untuk sastra pada tahun 1982, untuk sebuah karya yang termasuk novel seperti "100 Years of Solitude" dan "Love in the Time of Cholera."

Fakta Singkat: Gabriel García Márquez

  • Nama lengkap: Gabriel José de la Concordia García Márquez
  • Disebut Juga Sebagai: Gabo
  • Lahir: 6 Maret 1927, di Aracataca, Kolombia
  • Meninggal: 17 April 2014, di Mexico City, Meksiko
  • Pasangan: Mercedes Barcha Pardo, m. 1958
  • Anak-anak: Rodrigo, b. 1959 dan Gonzalo, b. 1962
  • Karya paling terkenal: 100 Tahun Kesendirian, Chronicle of a Death Meramalkan, Cinta di Masa Kolera
  • Kunci keberhasilan: Hadiah Nobel untuk Sastra, 1982, penulis terkemuka realisme magis
  • Mengutip: "Realitas juga merupakan mitos rakyat jelata. Saya menyadari bahwa kenyataan bukan hanya polisi yang membunuh orang, tetapi juga segala sesuatu yang membentuk bagian dari kehidupan rakyat jelata."

Realisme magis adalah sejenis fiksi naratif yang memadukan gambaran realistis tentang kehidupan biasa dengan unsur-unsur fantastis. Hantu berjalan di antara kita, kata para praktisi: García Márquez menulis tentang unsur-unsur ini dengan rasa humor yang masam, dan gaya prosa yang jujur ​​dan tidak salah.

Tahun-tahun awal

Gabriel José de la Concordia García Márquez (dikenal sebagai "Gabo") lahir pada 6 Maret 1927, di kota Aracataca, Kolombia dekat pantai Karibia. Dia adalah anak tertua dari 12 bersaudara; ayahnya adalah seorang pegawai pos, operator telegraf, dan apoteker keliling, dan ketika García Márquez berusia 8 tahun, orang tuanya pindah sehingga ayahnya dapat menemukan pekerjaan. García Márquez ditinggalkan untuk dibesarkan di sebuah rumah bobrok besar oleh kakek-nenek dari pihak ibu. Kakeknya Nicolas Márquez Mejia adalah seorang aktivis liberal dan seorang kolonel selama Perang Seribu Hari di Columbia; Neneknya percaya pada sihir dan mengisi kepala cucunya dengan takhayul dan dongeng, hantu dan roh penari.

Dalam sebuah wawancara yang dipublikasikan di Atlantik pada tahun 1973, García Márquez mengatakan bahwa dia selalu menjadi penulis. Tentu saja, semua elemen masa mudanya terjalin ke dalam fiksi García Márquez, perpaduan antara sejarah dan misteri dan politik yang oleh penyair Meksiko Pablo Neruda dibandingkan dengan "Don Quixote" karya Cervantes.

Karir Menulis

García Márquez dididik di sebuah perguruan tinggi Jesuit dan pada tahun 1946, mulai belajar hukum di Universitas Nasional Bogota. Ketika editor majalah liberal "El Espectador" menulis sebuah opini yang menyatakan bahwa Kolombia tidak memiliki penulis muda yang berbakat, García Márquez mengiriminya serangkaian cerita pendek, yang diterbitkan oleh editor sebagai "Eyes of a Blue Dog."

Sebuah ledakan kesuksesan singkat terputus oleh pembunuhan Presiden Kolombia Jorge Eliecer Gaitan. Dalam kekacauan berikut, García Márquez pergi untuk menjadi jurnalis dan reporter investigasi di wilayah Karibia, sebuah peran yang tidak akan pernah ia lepaskan.

Pengasingan dari Kolombia

Pada tahun 1954, García Márquez memecah berita tentang seorang pelaut yang selamat dari kecelakaan kapal perusak Angkatan Laut Kolombia. Meskipun bangkai kapal itu disebabkan oleh badai, pelaut itu melaporkan bahwa barang selundupan ilegal yang berasal dari AS terlepas dan mengetuk delapan awak kapal. Skandal yang dihasilkan menyebabkan pengasingan García Márquez ke Eropa, di mana ia terus menulis cerita pendek dan berita serta laporan majalah.

Pada tahun 1955, novel pertamanya, "Leafstorm" (La Hojarasca) diterbitkan: novel itu telah ditulis tujuh tahun sebelumnya tetapi dia tidak dapat menemukan penerbit sampai saat itu.

Pernikahan dan Keluarga

García Márquez menikah dengan Mercedes Barcha Pardo pada tahun 1958, dan mereka memiliki dua anak: Rodrigo, lahir tahun 1959, sekarang menjadi sutradara televisi dan film di AS, dan Gonzalo, lahir di Mexico City pada tahun 1962, sekarang seorang desainer grafis.

"Seratus Tahun Kesendirian" (1967)

García Márquez mendapatkan ide untuk karyanya yang paling terkenal saat ia berkendara dari Mexico City ke Acapulco. Untuk membuatnya ditulis, ia bersembunyi selama 18 bulan, sementara keluarganya berhutang $ 12.000, tetapi pada akhirnya, ia memiliki 1.300 halaman naskah. Edisi Spanyol pertama terjual habis dalam seminggu, dan selama 30 tahun ke depan, terjual lebih dari 25 juta kopi dan telah diterjemahkan ke dalam lebih dari 30 bahasa.

Alur ceritanya terletak di Macondo, sebuah kota yang didasarkan pada kota asalnya sendiri di Aracataca, dan kisahnya mengikuti lima generasi keturunan José Arcadio Buendía dan istrinya Ursula, dan kota yang mereka dirikan. José Arcadio Buendía didasarkan pada kakek García Márquez sendiri. Peristiwa dalam kisah itu meliputi wabah insomnia, hantu yang bertambah tua, seorang pendeta yang melayang ketika ia minum cokelat panas, seorang wanita yang naik ke surga saat mencuci pakaian, dan hujan yang berlangsung empat tahun, 11 minggu dan dua hari.

Dalam ulasan versi bahasa Inggris tahun 1970, Robert Keily dari The New York Times mengatakan itu adalah novel "begitu penuh dengan humor, detail yang kaya dan distorsi yang mengejutkan sehingga membawa yang terbaik dari William Faulkner dan Günter Grass."

Buku ini sangat terkenal, bahkan Oprah telah memasukkannya ke dalam daftar bukunya yang harus dibaca.

Aktivisme Politik

García Márquez adalah pengasingan dari Kolombia untuk sebagian besar kehidupan dewasanya, sebagian besar dipaksakan sendiri, sebagai akibat dari kemarahan dan frustrasi atas kekerasan yang mengambil alih negaranya. Dia adalah seorang sosialis seumur hidup, dan seorang teman Fidel Castro: dia menulis untuk La Prensa di Havana, dan selalu menjaga hubungan pribadi dengan partai komunis di Kolombia, meskipun dia tidak pernah bergabung sebagai anggota. Sebuah surat kabar Venezuela mengirimnya ke balik Tirai Besi ke negara-negara Balkan, dan ia menemukan bahwa jauh dari kehidupan Komunis yang ideal, orang-orang Eropa Timur hidup dalam teror.

Dia berulang kali ditolak mendapat visa turis ke Amerika Serikat karena kecenderungan kiri tetapi dikritik oleh aktivis di rumah karena tidak sepenuhnya berkomitmen untuk komunisme. Kunjungan pertamanya ke AS adalah hasil undangan Presiden Bill Clinton ke Martha's Vineyard.

Novel selanjutnya

Pada tahun 1975, diktator Augustin Pinochet berkuasa di Chili, dan García Márquez bersumpah ia tidak akan pernah menulis novel lain sampai Pinochet pergi. Pinochet akan tetap berkuasa selama 17 tahun yang melelahkan, dan pada 1981, García Márquez menyadari bahwa ia mengizinkan Pinochet untuk menyensornya.

"Chronicle of a Death Foretold" diterbitkan pada 1981, menceritakan kembali pembunuhan mengerikan salah seorang teman masa kecilnya. Sang protagonis, putra "pedagang yang kaya raya, damai, dan terbuka", dibacok sampai mati; seluruh kota tahu sebelumnya dan tidak bisa (atau tidak mau) mencegahnya, meskipun kota itu tidak benar-benar berpikir dia bersalah atas kejahatan yang dituduhkan kepadanya: wabah ketidakmampuan untuk bertindak.

Pada tahun 1986, "Love in the Time of Cholera" diterbitkan, sebuah narasi romantis dari dua kekasih berbintang yang bertemu tetapi tidak terhubung lagi selama lebih dari 50 tahun. Kolera dalam judulnya mengacu pada penyakit dan kemarahan yang dibawa sampai ke tingkat peperangan yang ekstrem. Thomas Pynchon, yang meninjau buku di New York Times, memuji "ayunan dan keterbukaan penulisan, bahasa gaulnya dan klasisismenya, peregangan liris dan kalimat akhir kalimat itu."

Kematian dan Warisan

Pada tahun 1999, Gabriel García Márquez didiagnosis menderita limfoma, tetapi terus menulis hingga 2004, ketika ulasan tentang "Memories of My Melancholy Whores" dicampur-campur - itu dilarang di Iran. Setelah itu, ia perlahan-lahan tenggelam ke dalam demensia, sekarat di Mexico City pada 17 April 2014.

Selain karya-karya prosa yang tak terlupakan, García Márquez membawa perhatian dunia ke dunia sastra Amerika Latin, mendirikan Sekolah Film Internasional di dekat Havana, dan sekolah jurnalisme di pantai Karibia.

Publikasi terkenal

  • 1947: "Mata Anjing Biru"
  • 1955: "Leafstorm," sebuah keluarga adalah pelayat di pemakaman seorang dokter yang masa lalunya membuat seluruh kota ingin mempermalukan jenazah
  • 1958: "Tidak Ada Yang Menulis kepada Kolonel," seorang pensiunan perwira militer memulai upaya yang tampaknya sia-sia untuk mendapatkan pensiun militernya
  • 1962: "In Evil Hour," ditetapkan selama La Violencia, periode kekerasan di Kolombia selama akhir 1940-an dan awal 1950-an
  • 1967: "Seratus Tahun Kesendirian"
  • 1970: "The Story of a Shipwrecked Sailor," sebuah kompilasi artikel skandal kapal karam
  • 1975: "Autumn of the Patriarch," seorang diktator memerintah selama dua abad, sebuah dakwaan terhadap semua diktator yang mengganggu Amerika Latin
  • 1981: "Chronicle of a Death Ramalan"
  • 1986: "Cinta di Masa Kolera"
  • 1989: "The General in the Labyrinth," menceritakan tentang tahun-tahun terakhir pahlawan revolusioner Simon Bolivar
  • 1994: "Love and Other Demons," sebuah kota pesisir penuh dengan kegilaan komunal
  • 1996: "News of a Penculikan," laporan nonfiksi pada kartel narkoba Medellin Kolombia
  • 2004: "Memories of My Melancholy Whores," kisah perselingkuhan jurnalis berusia 90 tahun dengan pelacur berusia 14 tahun

Sumber

  • Del Barco, Mandalit. "Penulis Gabriel Garcia Marquez, Who Gave Voice to America Latin, Dies." Radio Publik Nasional 17 April 2014. Cetak.
  • Belenggu, Ashley. "Asal Mula Realisme Sihir Gabriel Garcia Marquez." Atlantik 17 April 2014. Cetak.
  • Kandell, Jonathan. "Gabriel García Márquez, Conjurer of Literary Magic, Meninggal di 87." The New York Times 17 April 2014. Cetak.
  • Kennedy, William. "Mobil Trolley Kuning di Barcelona, ​​dan Visi Lainnya." Atlantik Januari 1973. Cetak.
  • Kiely, Robert. "Ingatan dan Nubuat, Ilusi dan Realitas Bercampur dan Dibuat agar Terlihat Sama." New York 8 Maret 1970. Cetak.Waktu
  • Pynchon, Thomas. "Sumpah Kekal Hati." The New York Times 1988: 10 April. Cetak.
  • Vargas Llosa, Mario. García Márquez: Historia De Un Deicidio. Barcelona-Caracas: Editor Monte Avila, 1971. Cetak.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos