Kehidupan

Argumen untuk dan Melawan Waktu Mulai SMA

Argumen untuk dan Melawan Waktu Mulai SMA


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sebagian besar sekolah menengah di Amerika Serikat memulai hari sekolah lebih awal, seringkali sebelum sinar matahari pertama mengintip dari cakrawala. Rata-rata waktu mulai berkisar negara bagian dari 7:40 (Louisiana) hingga 8:33 (Alaska). Alasan jam-jam awal seperti itu dapat ditelusuri kembali ke bentangan pinggiran kota tahun 1960-an dan 1970-an yang meningkatkan jarak antara sekolah dan rumah. Siswa tidak bisa lagi berjalan atau naik sepeda ke sekolah.

Distrik sekolah pinggiran menanggapi pergeseran ini dengan menyediakan transportasi bus. Waktu penjemputan / drop-off untuk siswa terhuyung sehingga armada bus yang sama dapat digunakan untuk semua kelas. Siswa sekolah menengah dan sekolah menengah ditugaskan pada awal yang lebih awal, sementara siswa sekolah dasar dijemput setelah bus menyelesaikan satu atau dua putaran.

Keputusan ekonomi untuk transportasi terhuyung-huyung yang dibuat bertahun-tahun yang lalu sekarang sedang dilawan oleh badan penelitian medis yang berkembang yang hanya menyatakan bahwa sekolah harus dimulai nanti karena remaja perlu tidur.

Penelitian

Selama 30 tahun terakhir, telah ada banyak penelitian yang telah mendokumentasikan pola tidur dan bangun remaja yang secara biologis berbeda dibandingkan dengan siswa yang lebih muda atau orang dewasa. Perbedaan terbesar antara remaja dan pola tidur lainnya adalah di ritme sirkadian, yang didefinisikan oleh Institut Kesehatan Nasional sebagai "perubahan fisik, mental, dan perilaku yang mengikuti siklus harian." Para peneliti telah menemukan bahwa ritme-ritme ini, yang merespon terutama terhadap cahaya dan kegelapan, berbeda di antara kelompok umur yang berbeda.

Dalam salah satu awal (1990) studi "Pola Tidur dan Kantuk pada Remaja", Mary A. Carskadon, seorang peneliti tidur di Warren Alpert Medical School dari Brown University, menjelaskan:

“Pubertas itu sendiri membebankan peningkatan kantuk di siang hari tanpa ada perubahan dalam tidur malam…. Pengembangan ritme sirkadian juga dapat berperan dalam fase penundaan yang biasanya dialami remaja. Kesimpulan utama adalah bahwa banyak remaja tidak cukup tidur. "

Bertindak berdasarkan informasi itu, pada tahun 1997, tujuh sekolah menengah di Distrik Sekolah Umum Minneapolis memutuskan untuk menunda waktu mulai dari tujuh sekolah menengah yang komprehensif hingga 8:40 pagi dan memperpanjang waktu pemberhentian menjadi 3:20 malam.

Hasil dari pergeseran ini dikompilasi oleh Kyla Wahlstrom dalam laporannya tahun 2002 "Mengubah Waktu: Temuan dari Studi Longitudinal Pertama dari Waktu Mulai SMA."

Hasil awal Distrik Sekolah Umum Minneapolis menjanjikan:

  • Tingkat kehadiran untuk semua siswa di kelas 9, 10, dan 11 meningkat pada tahun 1995-2000.
  • Para siswa sekolah menengah terus mendapatkan satu jam lebih banyak tidur di malam sekolah.
  • Tidur yang meningkat terus empat tahun menuju perubahan.
  • Siswa mendapat lima jam lebih banyak tidur per minggu daripada teman sebaya di sekolah yang memulai lebih awal.

Pada Februari 2014, Wahlstrom juga merilis hasil studi tiga tahun yang terpisah. Ulasan ini berfokus pada perilaku 9.000 siswa yang menghadiri delapan sekolah menengah negeri di tiga negara bagian: Colorado, Minnesota, dan Wyoming.

Sekolah-sekolah menengah yang dimulai pada pukul 8:30 pagi atau lebih lambat menunjukkan:

  • 60% siswa mendapat setidaknya delapan jam tidur per malam sekolah.
  • Para remaja dengan kurang dari delapan jam tidur melaporkan gejala depresi yang secara signifikan lebih tinggi, lebih banyak menggunakan kafein, dan risiko yang lebih besar untuk penggunaan narkoba.
  • Ada peningkatan positif dalam nilai yang diperoleh di bidang mata pelajaran inti matematika, bahasa Inggris, sains, dan studi sosial.
  • Ada peningkatan yang signifikan secara statistik dalam rata-rata poin kelas periode 1 di bidang mata pelajaran inti.
  • Ada peningkatan positif dalam kinerja akademik pada tes prestasi negara dan nasional.
  • Ada peningkatan positif dalam tingkat kehadiran dan pengurangan keterlambatan.
  • Ada penurunan 70% yang signifikan dalam jumlah kecelakaan mobil (Wyoming) selama tahun pertama untuk pengemudi remaja berusia 16 hingga 18 tahun.
  • Jumlah kecelakaan mobil secara keseluruhan menurun rata-rata 13%.

Statistik terakhir tentang tabrakan mobil remaja harus dipertimbangkan dalam konteks yang lebih luas. Sebanyak 2.820 remaja usia 13-19 meninggal dalam kecelakaan kendaraan bermotor pada tahun 2016, menurut Lembaga Asuransi Jalan Raya Keselamatan. Dalam banyak dari tabrakan ini, kurang tidur adalah faktor, yang menyebabkan waktu reaksi berkurang, gerakan mata lebih lambat, dan batas kemampuan untuk membuat keputusan cepat.

Semua hasil ini dilaporkan oleh Wahlstrom, mengkonfirmasi temuan Dr. Daniel Buysse yang diwawancarai dalam artikel New York Times 2017 “The Science of Adolescent Sleep” oleh Dr. Perri Klass.

Dalam wawancaranya, Buysse mencatat bahwa dalam penelitiannya tentang tidur remaja, ia menemukan bahwa dorongan tidur seorang remaja membutuhkan waktu lebih lama untuk menumpuk daripada yang terjadi di masa kanak-kanak, “Mereka tidak mencapai tingkat kantuk yang kritis sampai waktu yang lebih malam. “Pergeseran ke siklus tidur berikutnya menciptakan konflik antara kebutuhan biologis untuk tidur dan tuntutan akademis dari jadwal sekolah sebelumnya.

Buysse menjelaskan bahwa inilah mengapa para pendukung untuk awal yang tertunda percaya bahwa waktu mulai pukul 8:30 pagi (atau lebih baru) meningkatkan peluang keberhasilan siswa. Mereka berpendapat bahwa remaja tidak dapat fokus pada tugas dan konsep akademik yang sulit ketika otak mereka tidak sepenuhnya terjaga.

Masalah dalam Menunda Waktu Mulai

Setiap langkah untuk menunda dimulainya sekolah akan mengharuskan administrator sekolah untuk menghadapi jadwal harian yang sudah mapan. Setiap perubahan akan mempengaruhi jadwal transportasi (bus), pekerjaan (siswa dan orang tua), olahraga sekolah, dan kegiatan ekstrakurikuler.

  • Masalah Transportasi: Waktu mulai awal diterapkan agar distrik sekolah menyediakan transportasi bus menggunakan bus yang sama untuk siswa sekolah dasar dan menengah. Waktu mulai nanti untuk sekolah menengah dapat membutuhkan bus tambahan atau waktu mulai sekolah dasar yang lebih awal.
  • Pengawasan Orangtua: Pada awal yang tertunda, mungkin ada orang tua dari siswa sekolah menengah yang tidak lagi dapat mengarahkan siswa ke sekolah dan mulai bekerja tepat waktu. Pergeseran ini berarti siswa sekolah menengah akan memiliki tanggung jawab untuk mempersiapkan diri mereka untuk bersekolah. Namun, jika sekolah dasar dimulai lebih awal, waktu pemecatan akan lebih awal juga, dan itu mungkin memerlukan lebih banyak jam penitipan anak setelah sekolah. Pada saat yang sama, orang tua siswa sekolah dasar akan dapat mulai bekerja lebih awal dan tidak khawatir tentang penitipan anak sebelum sekolah.
  • Kegiatan Olahraga atau Ekstrakurikuler: Untuk siswa yang berpartisipasi dalam olahraga atau kegiatan ekstrakurikuler lainnya, awal yang tertunda akan berarti nanti kegiatan ini akan berakhir beberapa jam setelah sekolah. Jam-jam berikutnya dapat membatasi waktu yang tersedia untuk belajar, pekerjaan rumah, dan kegiatan sosial. Koordinasi jadwal olahraga dengan sekolah lain di liga atau divisi daerah akan sulit kecuali semua sekolah yang berpartisipasi juga menunda jadwal olahraga. Jam siang yang tersedia akan membatasi latihan di luar ruangan untuk olahraga musim gugur dan musim semi kecuali jika pencahayaan yang mahal disediakan. Penggunaan fasilitas sekolah oleh masyarakat juga akan tertunda.
  • Pekerjaan: Banyak siswa bekerja untuk menghemat uang untuk kuliah atau tujuan lain yang berhubungan dengan karier. Beberapa siswa memiliki magang. Pengusaha remaja harus menyesuaikan jadwal kerja bagi siswa jika waktu pemberhentian sekolah berubah. Jika sekolah dasar dimulai lebih awal, akan ada kebutuhan untuk meningkatkan peluang penitipan anak setelah sekolah. Siswa sekolah menengah, bagaimanapun, tidak akan tersedia untuk bekerja di tempat penitipan anak selama satu atau dua jam pertama.

Pernyataan Kebijakan

Untuk kabupaten yang sedang mempertimbangkan permulaan yang tertunda, ada pernyataan dukungan yang kuat dari American Medical Association (AMA), American Academy of Pediatrics (AAP), dan Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Suara-suara dari agensi-agensi ini berpendapat bahwa masa-masa awal ini dapat berkontribusi pada kehadiran yang buruk dan kurangnya fokus pada tugas akademik. Setiap kelompok telah membuat rekomendasi bahwa sekolah tidak boleh dimulai sampai setelah 8:30 pagi.

AMA mengadopsi kebijakan selama Pertemuan Tahunan pada tahun 2016 yang memberikan dukungan mereka untuk mendorong waktu mulai sekolah yang masuk akal yang memungkinkan siswa untuk mendapatkan tidur yang cukup. Menurut Anggota Dewan AMA William E. Kobler, M.D. ada bukti yang menunjukkan tidur yang tepat meningkatkan kesehatan, kinerja akademik, perilaku, dan kesejahteraan umum pada remaja. Pernyataan itu berbunyi:

"Kami percaya menunda waktu mulai sekolah akan membantu memastikan siswa sekolah menengah dan atas cukup tidur, dan itu akan meningkatkan kesehatan mental dan fisik keseluruhan anak-anak muda bangsa kita."

Demikian pula, American Academy of Pediatrics mendukung upaya distrik sekolah untuk menetapkan waktu mulai bagi siswa kesempatan untuk tidur 8,5-9,5 jam. Mereka mendaftar manfaat yang datang dengan mulai nanti dengan contoh-contoh: "kesehatan fisik (pengurangan risiko obesitas) dan mental (tingkat depresi yang lebih rendah), keselamatan (kecelakaan mengemudi mengantuk), kinerja akademis, dan kualitas hidup."

CDC mencapai kesimpulan yang sama dan mendukung AAP dengan menyatakan, "Sistem kebijakan waktu mulai sekolah pukul 8:30 pagi atau lebih baru memberikan siswa remaja kesempatan untuk mencapai 8,5-9,5 jam tidur yang direkomendasikan oleh AAP."

Penelitian Tambahan

Beberapa penelitian telah menemukan korelasi antara tidur remaja dan statistik kejahatan. Salah satu penelitian tersebut, diterbitkan (2017) di The Journal of Child Psychology and Psychiatry, menyatakan bahwa,

"Sifat longitudinal dari hubungan ini, mengendalikan perilaku antisosial usia 15, konsisten dengan hipotesis bahwa kantuk remaja merupakan predisposisi untuk antisosialitas kemudian."

Dalam menyarankan bahwa masalah tidur benar-benar mungkin menjadi akar masalah, peneliti Adrian Raine menjelaskan, “Mungkin saja dengan mendidik anak-anak berisiko ini dengan pendidikan higiene tidur sederhana mungkin benar-benar membuat sedikit penyok dalam statistik kejahatan masa depan "

Akhirnya, ada data yang menjanjikan dari Survei Perilaku Risiko Remaja. Hubungan antara jam tidur dan perilaku berisiko kesehatan pada siswa remaja AS (McKnight-Eily et al., 2011) menunjukkan delapan jam atau lebih tidur menggambarkan semacam "titik kritis" dalam perilaku berisiko remaja. Untuk remaja yang tidur delapan jam atau lebih setiap malam, penggunaan rokok, alkohol, dan ganja menurun 8% menjadi 14%. Selain itu, ada penurunan 9% hingga 11% dalam depresi dan aktivitas seksual. Laporan ini juga menyimpulkan bahwa distrik sekolah harus memiliki kesadaran yang lebih besar tentang bagaimana kekurangan tidur berdampak pada kinerja akademik siswa dan perilaku sosial.

Kesimpulan

Ada penelitian yang sedang berlangsung yang memberikan informasi tentang dampak penundaan mulai sekolah bagi remaja. Akibatnya, badan legislatif di banyak negara bagian mempertimbangkan waktu mulai nanti.

Upaya ini untuk mendapatkan dukungan dari semua pemangku kepentingan sedang dilakukan untuk menanggapi tuntutan biologis remaja. Pada saat yang sama, para siswa mungkin setuju dengan kalimat-kalimat tentang tidur dari "Macbeth" karya Shakespeare yang dapat menjadi bagian dari tugas:

"Tidur yang merajut menjadi layu perawatan,
Kematian hidup setiap hari, mandi tenaga kerja yang sakit.
Balsem pikiran yang terluka, hidangan kedua alam yang luar biasa,
Pemimpin nourisher dalam pesta kehidupan ”(Macbeth 2.2:36-40)


Tonton videonya: Argumen Cak Lontong di TTS Dipatahkan Sule (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos