Baru

Argumen untuk dan Melawan Kebun Binatang

Argumen untuk dan Melawan Kebun Binatang


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kebun binatang adalah tempat hewan tawanan dipajang untuk dilihat manusia. Sementara kebun binatang awal (disingkat dari taman zoologi) berkonsentrasi untuk menampilkan sebanyak mungkin makhluk tidak biasa - sering dalam kondisi sempit dan sempit - fokus sebagian besar kebun binatang modern adalah konservasi dan pendidikan. Sementara pendukung kebun binatang dan pelestari lingkungan berpendapat bahwa kebun binatang menyelamatkan spesies yang terancam punah dan mendidik masyarakat, banyak aktivis hak-hak hewan percaya bahwa biaya mengurung hewan lebih besar daripada manfaatnya, dan bahwa pelanggaran terhadap hak-hak hewan individu - bahkan dalam upaya menangkis kepunahan - tidak dapat mencegah dibenarkan.

Sejarah Singkat Kebun Binatang

Manusia telah memelihara binatang buas selama ribuan tahun. Penangkapan hewan eksotis seperti jerapah, gajah, beruang, lumba-lumba, dan berbagai burung untuk tujuan pameran kembali ke Mesopotamia kuno, sekitar 2500 SM. Praktik ini dimulai sebagai pertunjukan kekayaan oleh warga negara yang memelihara hewan dalam ancaman pribadi. Kebun binatang modern mulai berkembang selama abad ke-18 dan Zaman Pencerahan, ketika minat ilmiah pada zoologi, serta studi tentang perilaku hewan dan anatomi, muncul ke permukaan.

Argumen untuk Kebun Binatang

  • Dengan menyatukan manusia dan hewan, kebun binatang mendidik masyarakat dan menumbuhkan apresiasi terhadap spesies lain.
  • Kebun binatang menyelamatkan spesies yang terancam punah dengan membawa mereka ke lingkungan yang aman, di mana mereka dilindungi dari pemburu liar, hilangnya habitat, kelaparan, dan pemangsa.
  • Banyak kebun binatang memiliki program pemuliaan untuk spesies yang terancam punah. Di alam liar, individu-individu ini mungkin mengalami kesulitan menemukan pasangan dan berkembang biak, dan spesies dapat punah.
  • Kebun binatang terkemuka yang diakreditasi oleh Asosiasi Kebun Binatang dan Akuarium dan memiliki standar tinggi untuk perawatan hewan residen mereka. Menurut AZA, akreditasi berarti, "pengakuan resmi dan persetujuan kebun binatang atau akuarium oleh sekelompok ahli."
  • Kebun binatang yang baik menyediakan habitat yang diperkaya di mana hewan tidak pernah bosan, dirawat dengan baik, dan memiliki banyak ruang.
  • Kebun binatang adalah tradisi, dan kunjungan ke kebun binatang adalah kegiatan keluarga yang sehat.
  • Melihat seekor binatang secara pribadi adalah pengalaman yang jauh lebih pribadi dan lebih berkesan daripada melihat binatang itu dalam film dokumenter alam dan lebih mungkin untuk menumbuhkan sikap empati terhadap hewan.
  • Beberapa kebun binatang membantu merehabilitasi satwa liar dan memelihara hewan peliharaan eksotis yang orang tidak lagi inginkan atau tidak mampu lagi rawat.
  • Baik peserta pameran hewan yang terakreditasi maupun yang tidak terakreditasi diatur oleh Undang-Undang Kesejahteraan Hewan federal, yang menetapkan standar untuk perawatan hewan.

Argumen Melawan Kebun Binatang

  • Dari sudut pandang hak-hak binatang, manusia tidak memiliki hak untuk membiakkan, menangkap, dan mengurung hewan lain — bahkan jika spesies itu terancam punah. Menjadi anggota dari spesies yang terancam punah tidak berarti masing-masing hewan harus diberi hak yang lebih sedikit.
  • Hewan di penangkaran menderita stres, kebosanan, dan kurungan. Tidak peduli seberapa pun safari yang berperikemanusiaan atau berkendara dapat dibandingkan dengan kebebasan alam liar.
  • Ikatan antar generasi rusak ketika individu dijual atau diperdagangkan ke kebun binatang lain.
  • Bayi hewan mendatangkan pengunjung dan uang, tetapi insentif untuk membiakkan bayi hewan baru ini menyebabkan kelebihan populasi. Surplus hewan dijual tidak hanya ke kebun binatang lain, tetapi juga ke sirkus, fasilitas berburu kalengan, dan bahkan untuk disembelih. Beberapa kebun binatang langsung membunuh kelebihan hewan mereka.
  • Sebagian besar program penangkaran tidak melepaskan hewan kembali ke alam liar. Keturunannya selamanya menjadi bagian dari rantai kebun binatang, sirkus, kebun binatang petting, dan perdagangan hewan peliharaan yang eksotis yang membeli, menjual, menyewakan, dan umumnya mengeksploitasi hewan. Misalnya, seekor gajah Asia bernama Ned lahir di kebun binatang yang terakreditasi, namun kemudian ia disita dari pelatih sirkus yang kejam dan akhirnya dikirim ke tempat perlindungan.
  • Menghapus spesimen individu dari alam liar lebih lanjut membahayakan populasi liar karena individu yang tersisa akan kurang beragam secara genetik dan mungkin lebih sulit menemukan pasangan.
  • Jika orang ingin melihat binatang buas dalam kehidupan nyata, mereka dapat mengamati satwa liar di alam liar atau mengunjungi tempat perlindungan. (Tempat perlindungan sejati tidak membeli, menjual, atau membiakkan hewan, melainkan mengambil hewan peliharaan eksotis yang tidak diinginkan, hewan surplus dari kebun binatang, atau satwa liar yang terluka yang tidak lagi dapat bertahan hidup di alam liar.)
  • Undang-Undang Kesejahteraan Hewan federal hanya menetapkan standar paling minimal untuk ukuran kandang, tempat tinggal, perawatan kesehatan, ventilasi, pagar, makanan, dan air. Misalnya, selungkup harus menyediakan "ruang yang cukup untuk memungkinkan setiap hewan melakukan penyesuaian postur dan sosial normal dengan kebebasan bergerak yang memadai. Ruang yang tidak memadai dapat diindikasikan dengan bukti kekurangan gizi, kondisi yang buruk, kelemahan, stres, atau pola perilaku abnormal." Pelanggaran sering mengakibatkan tamparan di pergelangan tangan dan peserta pameran diberi batas waktu untuk memperbaiki pelanggaran. Bahkan sejarah panjang perawatan yang tidak memadai dan pelanggaran AWA, seperti sejarah Tony the Truck Stop Tiger, tidak serta merta memastikan hewan yang dilecehkan akan dibebaskan.
  • Hewan terkadang melarikan diri dari kandang mereka, membahayakan diri mereka sendiri dan juga manusia. Demikian juga, orang mengabaikan peringatan atau secara tidak sengaja terlalu dekat dengan binatang, yang mengarah ke hasil yang mengerikan. Misalnya, Harambe, gorila dataran rendah barat berusia 17 tahun, ditembak pada tahun 2016 ketika seorang anak balita secara tidak sengaja jatuh ke kandangnya di Kebun Binatang Cincinnati. Sementara anak itu selamat dan tidak terluka parah, gorila itu langsung dibunuh.
  • Kebun binatang telah dikaitkan dengan berbagai insiden penyakit termasuk E. coli, cryptosporidiosis, salmonellosis, dan dermatomycosis (kurap).

Kata Terakhir di Kebun Binatang

Dalam membuat kasus untuk atau melawan kebun binatang, kedua belah pihak berpendapat bahwa mereka menyelamatkan hewan. Apakah kebun binatang bermanfaat bagi komunitas hewan atau tidak, mereka pasti menghasilkan uang. Selama ada permintaan untuk mereka, kebun binatang akan terus ada. Karena kebun binatang kemungkinan besar tidak dapat dihindari, cara terbaik untuk bergerak maju adalah untuk memastikan bahwa kondisi kebun binatang adalah yang terbaik untuk hewan yang hidup di penangkaran dan bahwa individu yang melanggar sanksi kesehatan dan keselamatan perawatan hewan tidak hanya dihukum dengan sepatutnya, tetapi juga ditolak. akses masa depan ke hewan.


Tonton videonya: TTS Lontong + Kunci Jawaban Full (Oktober 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos