Saran

Empat Belas Poin Rencana Woodrow Wilson untuk Perdamaian

Empat Belas Poin Rencana Woodrow Wilson untuk Perdamaian


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

11 November tentu saja adalah Hari Veteran. Awalnya disebut "Hari Gencatan Senjata," itu menandai berakhirnya Perang Dunia I pada tahun 1918. Ini juga menandai awal dari rencana kebijakan luar negeri yang ambisius oleh Presiden A. Woodrow Wilson. Dikenal sebagai Fourteen Points, rencana - yang pada akhirnya gagal - mewujudkan banyak elemen dari apa yang sekarang kita sebut "globalisasi."

Latar belakang sejarah

Perang Dunia I, yang dimulai pada bulan Agustus 1914, adalah hasil dari dekade persaingan kekaisaran antara monarki Eropa. Inggris Raya, Prancis, Jerman, Austria-Hongaria, Italia, Turki, Belanda, Belgia, dan Rusia semuanya mengklaim wilayah di seluruh dunia. Mereka juga melakukan skema spionase yang rumit terhadap satu sama lain, terlibat dalam perlombaan senjata berkelanjutan, dan membangun sistem aliansi militer yang berbahaya.

Austria-Hongaria mengklaim sebagian besar wilayah Balkan di Eropa, termasuk Serbia. Ketika seorang pemberontak Serbia membunuh Archduke Franz Ferdinand dari Austria, serangkaian peristiwa memaksa negara-negara Eropa untuk memobilisasi perang melawan satu sama lain.

Para pejuang utama adalah:

  • Kekuatan Sentral: Jerman, Austria-Hongaria, Italia, Turki
  • The Entente Powers: Prancis, Inggris, Rusia

A.S. dalam Perang

Amerika Serikat tidak memasuki Perang Dunia I sampai April 1917 tetapi daftar keluhannya terhadap Eropa yang bertikai terjadi pada tahun 1915. Tahun itu, kapal selam Jerman (atau U-Boat) menenggelamkan kapal uap mewah Inggris,Lusitania, yang membawa 128 orang Amerika. Jerman sudah melanggar hak netral Amerika; Amerika Serikat, sebagai netral dalam perang, ingin berdagang dengan semua yang berperang. Jerman melihat setiap perdagangan Amerika dengan kekuatan entente membantu musuh-musuh mereka. Inggris Raya dan Prancis juga melihat perdagangan Amerika seperti itu, tetapi mereka tidak melepaskan serangan kapal selam pada pengiriman Amerika.

Pada awal 1917, intelijen Inggris mencegat pesan dari Menteri Luar Negeri Jerman Arthur Zimmerman ke Meksiko. Pesan itu mengundang Meksiko untuk bergabung dengan perang di pihak Jerman. Begitu terlibat, Meksiko akan memicu perang di barat daya Amerika yang akan membuat pasukan AS tetap diduduki dan keluar dari Eropa. Begitu Jerman memenangkan perang Eropa, maka itu akan membantu Meksiko mengambil kembali tanah yang telah hilang dari Amerika Serikat dalam Perang Meksiko, 1846-48.

Yang disebut Zimmerman Telegram adalah yang terakhir. Amerika Serikat dengan cepat mendeklarasikan perang melawan Jerman dan sekutunya.

Pasukan Amerika tidak tiba di Prancis dalam jumlah besar hingga akhir 1917. Namun, ada cukup banyak di tangan untuk menghentikan serangan Jerman di Musim Semi 1918. Musim gugur itu, Amerika memimpin serangan sekutu yang mengapit front Jerman di Perancis, memutuskan Jerman jalur pasokan tentara kembali ke Jerman.

Jerman tidak punya pilihan selain menyerukan gencatan senjata. Gencatan senjata mulai berlaku pada pukul 11 ​​pagi, pada hari ke-11 bulan ke-11 tahun 1918.

Fourteen Points

Lebih dari segalanya, Woodrow Wilson melihat dirinya sebagai seorang diplomat. Dia sudah membuat konsep Fourteen Points to Congress dan rakyat Amerika berbulan-bulan sebelum gencatan senjata.

Empat belas Poin yang dirangkum termasuk:

  1. Perjanjian terbuka perdamaian dan diplomasi transparan.
  2. Kebebasan mutlak lautan.
  3. Penghapusan hambatan ekonomi dan perdagangan.
  4. Akhir dari perlombaan senjata.
  5. Penentuan nasib sendiri nasional untuk mencari dalam penyesuaian klaim kolonial.
  6. Evakuasi seluruh wilayah Rusia.
  7. Evakuasi dan pemulihan Belgia.
  8. Semua wilayah Perancis dipulihkan.
  9. Perbatasan Italia disesuaikan.
  10. Austria-Hongaria diberi "kesempatan untuk pembangunan yang otonom."
  11. Rumania, Serbia, Montenegro dievakuasi dan diberikan kemerdekaan.
  12. Bagian Turki dari Kekaisaran Ottoman harus menjadi berdaulat; negara-negara di bawah pemerintahan Turki harus menjadi otonom; Dardanella harus terbuka untuk semua.
  13. Polandia merdeka dengan akses ke laut harus dibuat.
  14. "Asosiasi umum negara-negara" harus dibentuk untuk menjamin kemerdekaan politik dan integritas teritorial bagi "negara-negara besar maupun kecil."

Poin satu sampai lima berusaha untuk menghilangkan penyebab langsung perang: imperialisme, pembatasan perdagangan, perlombaan senjata, perjanjian rahasia, dan mengabaikan kecenderungan nasionalis. Poin enam sampai 13 berusaha untuk memulihkan wilayah yang diduduki selama perang dan menetapkan batas-batas pascaperang, juga berdasarkan pada penentuan nasib sendiri nasional. Pada Poin ke-14, Wilson membayangkan sebuah organisasi global untuk melindungi negara dan mencegah perang di masa depan.

Perjanjian Versailles

Fourteen Points menjadi dasar bagi Konferensi Perdamaian Versailles yang dimulai di luar Paris pada tahun 1919. Namun, Perjanjian Versailles sangat berbeda dari proposal Wilson.

Perancis - yang telah diserang oleh Jerman pada tahun 1871 dan merupakan situs dari sebagian besar pertempuran dalam Perang Dunia I - ingin menghukum Jerman dalam perjanjian. Sementara Inggris Raya dan Amerika Serikat tidak setuju dengan tindakan hukuman, Prancis menang.

Perjanjian yang dihasilkan:

  • Memaksa Jerman menandatangani klausul "rasa bersalah karena perang" dan menerima tanggung jawab penuh untuk perang tersebut.
  • Melarang aliansi lebih lanjut antara Jerman dan Austria.
  • Menciptakan zona demiliterisasi antara Prancis dan Jerman.
  • Membuat Jerman bertanggung jawab untuk membayar jutaan dolar sebagai ganti rugi kepada para pemenang.
  • Membatasi Jerman hanya untuk pasukan defensif saja, tanpa tank.
  • Terbatas angkatan laut Jerman untuk enam kapal modal dan tidak ada kapal selam.
  • Melarang Jerman memiliki angkatan udara.

Pemenang di Versailles menerima gagasan Point 14, Liga Bangsa-Bangsa. Setelah dibuat, itu menjadi penerbit "mandat" yang merupakan bekas wilayah Jerman yang diserahkan kepada negara-negara sekutu untuk administrasi.

Sementara Wilson memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian tahun 1919 untuk Empat Belas Poinnya, dia kecewa dengan suasana hukuman Versailles. Dia juga tidak dapat meyakinkan orang Amerika untuk bergabung dengan Liga Bangsa-Bangsa. Kebanyakan orang Amerika - dalam suasana hati yang terisolasi setelah perang - tidak menginginkan bagian dari organisasi global yang dapat membawa mereka ke perang lain.

Wilson berkampanye di seluruh AS untuk meyakinkan Amerika agar menerima Liga Bangsa-Bangsa. Mereka tidak pernah melakukannya, dan Liga tertatih-tatih menuju Perang Dunia II dengan dukungan A.S. Wilson menderita serangkaian pukulan saat berkampanye untuk Liga, dan dilemahkan untuk sisa masa kepresidenannya pada tahun 1921.


Tonton videonya: Revealing the True Donald Trump: A Devastating Indictment of His Business & Life 2016 (Februari 2023).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos