Baru

Sejarah Singkat Mali

Sejarah Singkat Mali


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Orang-orang Mali sangat bangga dengan leluhur mereka. Mali adalah pewaris budaya bagi suksesi kerajaan Afrika kuno - Ghana, Malinké, dan Songhai - yang menduduki sabana Afrika Barat. Kerajaan-kerajaan ini mengendalikan perdagangan Sahara dan berhubungan dengan pusat-pusat peradaban Mediterania dan Timur Tengah.

Kerajaan Ghana dan Malinké

Kerajaan Ghana, yang didominasi oleh orang-orang Soninke atau Saracolé dan berpusat di daerah di sepanjang perbatasan Mali-Mauritanian, adalah negara perdagangan yang kuat dari sekitar 700 M hingga 1075 Masehi. Kerajaan Mali Malinké bermula di Sungai Niger bagian atas di wilayah tersebut. abad ke 11. Berkembang pesat pada abad ke-13 di bawah kepemimpinan Sundiata Keita, ia mencapai puncaknya sekitar 1325, ketika menaklukkan Timbuktu dan Gao. Setelah itu, kerajaan mulai menurun, dan pada abad ke-15, kerajaan itu hanya menguasai sebagian kecil dari wilayah sebelumnya.

Kekaisaran Songhai dan Timbuktu

Kekaisaran Songhai memperluas kekuatannya dari pusatnya di Gao selama periode 1465-1530. Pada puncaknya di bawah Askia Mohammad I, itu meliputi negara-negara Hausa sejauh Kano (di Nigeria sekarang) dan banyak wilayah yang telah menjadi milik Kekaisaran Mali di barat. Itu dihancurkan oleh invasi Maroko pada 1591. Timbuktu adalah pusat perdagangan dan kepercayaan Islam sepanjang periode ini, dan naskah-naskah tak ternilai dari zaman ini masih tersimpan di Timbuktu. (Para donor internasional berupaya untuk melestarikan manuskrip yang tak ternilai ini sebagai bagian dari warisan budaya Mali.)

Kedatangan Prancis

Penetrasi Soudan oleh militer Prancis (nama Prancis untuk daerah itu) dimulai sekitar tahun 1880. Sepuluh tahun kemudian, Prancis melakukan upaya bersama untuk menduduki pedalaman. Waktu dan gubernur militer setempat menentukan metode kemajuan mereka. Seorang gubernur sipil Prancis Soudan diangkat pada tahun 1893, tetapi perlawanan terhadap kontrol Prancis tidak berakhir sampai 1898 ketika prajurit Malinké Samory Touré dikalahkan setelah 7 tahun perang. Prancis berusaha untuk memerintah secara tidak langsung, tetapi di banyak daerah, mereka mengabaikan otoritas tradisional dan memerintah melalui kepala yang ditunjuk.

Dari Koloni Prancis ke Komunitas Prancis

Sebagai koloni Soudan Prancis, Mali dikelola dengan wilayah kolonial Prancis lainnya sebagai Federasi Afrika Barat Perancis. Pada tahun 1956, dengan disahkannya Undang-Undang Dasar Perancis (Loi Cadre), Majelis Wilayah memperoleh kekuasaan yang luas atas urusan internal dan diizinkan untuk membentuk kabinet dengan otoritas eksekutif atas hal-hal dalam kompetensi Majelis. Setelah referendum konstitusi Perancis tahun 1958, Republique Soudanaise menjadi anggota Komunitas Prancis dan menikmati otonomi internal yang lengkap.

Merdeka sebagai Republik Mali

Pada Januari 1959, Soudan bergabung dengan Senegal untuk membentuk Federasi Mali, yang menjadi sepenuhnya independen di dalam Komunitas Prancis pada 20 Juni 1960. Federasi itu runtuh pada 20 Agustus 1960, ketika Senegal memisahkan diri. Pada 22 September Soudan memproklamirkan dirinya sebagai Republik Mali dan menarik diri dari Komunitas Perancis.

Negara Partai Sosialis Tunggal

Presiden Modibo Keita - partainya Union Soudanaise-Rassemblement Démocratique Africain (US-RDA, Uni Sudan-Afrika Demokrat Rally) telah mendominasi politik pra-kemerdekaan - bergerak cepat untuk mendeklarasikan negara partai tunggal dan untuk mengejar kebijakan sosialis berdasarkan nasionalisasi luas. Ekonomi yang terus memburuk menyebabkan keputusan untuk bergabung kembali dengan Zona Franc pada tahun 1967 dan memodifikasi beberapa ekses ekonomi.

Kudeta tak berdarah oleh Letnan Moussa Traoré

Pada 19 November 1968, sekelompok perwira muda melakukan kudeta tak berdarah dan membentuk 14 anggota Komite Militer untuk Pembebasan Nasional (CMLN), dengan Letnan Moussa Traoré sebagai Ketua. Para pemimpin militer berusaha untuk mengejar reformasi ekonomi tetapi selama beberapa tahun menghadapi perjuangan politik internal yang melemahkan dan kekeringan yang menghancurkan di Sahel. Sebuah konstitusi baru, yang disetujui pada tahun 1974, menciptakan negara satu partai dan dirancang untuk menggerakkan Mali menuju pemerintahan sipil. Namun, para pemimpin militer tetap berkuasa.

Pemilihan Partai Tunggal

Pada bulan September 1976, sebuah partai politik baru didirikan, the Union Démocratique du Peuple Malien (UDPM, Uni Demokratik Rakyat Mali) berdasarkan konsep sentralisme demokratis. Pemilihan presiden dan legislatif partai tunggal diadakan pada Juni 1979, dan Jenderal Moussa Traoré menerima 99% suara. Usahanya untuk mengkonsolidasikan pemerintahan partai tunggal ditantang pada tahun 1980 oleh demonstrasi anti-pemerintah yang dipimpin oleh siswa, yang secara brutal dijatuhkan, dan oleh tiga upaya kudeta.

Jalan Menuju Demokrasi Multi-Partai

Situasi politik stabil selama 1981 dan 1982 dan umumnya tetap tenang sepanjang 1980-an. Mengalihkan perhatiannya pada kesulitan ekonomi Mali, pemerintah menyusun perjanjian baru dengan Dana Moneter Internasional (IMF). Namun, pada tahun 1990, ada ketidakpuasan yang tumbuh dengan tuntutan penghematan yang diterapkan oleh program reformasi ekonomi IMF dan persepsi bahwa Presiden dan rekan-rekan dekatnya tidak dengan sendirinya mematuhi tuntutan-tuntutan itu.

Ketika tuntutan untuk demokrasi multipartai meningkat, pemerintah Traore mengizinkan beberapa pembukaan sistem (pembentukan pers independen dan asosiasi politik independen) tetapi bersikeras bahwa Mali tidak siap untuk demokrasi.

Kerusuhan Anti-Pemerintah

Pada awal 1991, kerusuhan yang dipimpin oleh mahasiswa dan anti-pemerintah pecah lagi, tetapi kali ini pekerja pemerintah dan lainnya mendukungnya. Pada 26 Maret 1991, setelah 4 hari kerusuhan anti-pemerintah yang intens, sekelompok 17 perwira militer menangkap Presiden Moussa Traore dan menangguhkan konstitusi. Amadou Toumani Touré mengambil alih kekuasaan sebagai Ketua Komite Transisi untuk Keselamatan Rakyat. Sebuah rancangan konstitusi disetujui dalam referendum pada 12 Januari 1992 dan partai-partai politik diizinkan untuk membentuk. Pada 8 Juni 1992, Alpha Oumar Konaré, kandidat dari Aliansi menuangkan la Démocratie en Mali (ADEMA, Aliansi untuk Demokrasi di Mali), dilantik sebagai Presiden Republik Ketiga Mali.

Presiden Konaré Menangkan Pemilu

Pada tahun 1997, upaya untuk memperbarui lembaga-lembaga nasional melalui pemilihan umum yang demokratis mengalami kesulitan administrasi, yang mengakibatkan pembatalan pemilihan legislatif yang diadakan pengadilan pada bulan April 1997. Namun, hal itu menunjukkan, kekuatan luar biasa dari Partai ADEMA Presiden Konaré, yang menyebabkan beberapa bersejarah lainnya. pihak untuk memboikot pemilihan berikutnya. Presiden Konaré memenangkan pemilihan presiden melawan sedikit oposisi pada 11 Mei.

Amadou Toumani Touré

Pemilihan umum diselenggarakan pada bulan Juni dan Juli 2002. Presiden Konare tidak mengusahakan pemilihan kembali karena dia menjalani masa jabatan kedua dan terakhirnya sebagaimana diminta oleh konstitusi. Pensiunan Jenderal Amadou Toumani Touré, mantan kepala negara selama transisi Mali (1991-1992) menjadi Presiden yang terpilih secara demokratis kedua negara itu sebagai kandidat independen pada tahun 2002 dan terpilih kembali untuk masa jabatan 5 tahun kedua pada tahun 2007.

Sumber

  • Domain Publik, Catatan Latar Belakang Departemen Luar Negeri AS.



Komentar:

  1. Lycurgus

    Jangan coba-coba siksaan.

  2. Duktilar

    Itu adalah persyaratan

  3. Arashigami

    Saya mengucapkan selamat, sepertinya ide yang luar biasa bagi saya



Menulis pesan

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos