Saran

Kontrak Perilaku untuk Mendukung Perilaku Baik

Kontrak Perilaku untuk Mendukung Perilaku Baik


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kontrak perilaku yang menggambarkan konsekuensi dan imbalan perilaku penggantian yang tepat dapat benar-benar membantu siswa berhasil, menghilangkan perilaku bermasalah dan membangun hubungan positif dengan guru siswa. Kontrak dapat menghilangkan pertempuran kecerdasan tanpa akhir yang dimulai ketika seorang siswa melibatkan gurunya dan gurunya ketagihan. Kontrak dapat memfokuskan siswa dan guru pada perilaku yang baik daripada pada masalah.

Kontrak perilaku dapat menjadi intervensi positif untuk menghindari kebutuhan untuk menulis Rencana Intervensi Perilaku. Jika perilaku seorang anak pantas diperiksa di bagian Pertimbangan Khusus pada IEP, hukum federal mengharuskan Anda melakukan Analisis Perilaku Fungsional dan menulis Rencana Intervensi Perilaku. Jika intervensi lain dapat mencegah perilaku menjadi tidak terkendali, Anda dapat menghindari banyak pekerjaan serta mungkin perlu memanggil pertemuan tim IEP tambahan.

Apa itu Kontrak Perilaku?

Kontrak perilaku adalah perjanjian antara siswa, orang tua mereka, dan guru. Ini menjabarkan perilaku yang diharapkan, perilaku yang tidak dapat diterima, manfaat (atau imbalan) untuk meningkatkan perilaku dan konsekuensi dari kegagalan untuk meningkatkan perilaku. Kontrak ini harus diselesaikan dengan orang tua dan anak dan paling efektif jika orang tua memperkuat perilaku yang sesuai, daripada guru. Akuntabilitas adalah bagian penting dari keberhasilan kontrak perilaku. Komponen:

  • Peserta: Orangtua, Guru, dan Siswa. Jika kedua orang tua berpartisipasi dalam konferensi, lebih banyak kekuatan untuk mereka! Ini jelas indikasi bahwa mereka akan mendukung upaya Anda. Jika Anda berada di sekolah menengah dan guru-guru lain di samping pendidik khusus akan menegakkan rencana, mereka semua harus menandatangani kontrak. Akhirnya, siswa harus dikonsultasikan, terutama tentang hadiahnya. Apa hadiah yang pantas untuk membuktikan bahwa mereka dapat meningkatkan perilaku sekolah mereka?
  • Perilaku: Mendeskripsikan perilaku negatif (berhenti memukul, berhenti bicara keluar dari giliran, berhenti bersumpah) akan fokus pada perilaku yang ingin Anda padamkan. Anda harus yakin bahwa Anda menggambarkan perilaku penggantian, perilaku yang ingin Anda lihat sebagai gantinya. Anda ingin memberi hadiah kepada siswa untuk perilaku yang ingin Anda lihat, daripada menghukum perilaku yang tidak ingin Anda lihat. Penelitian telah membuktikan secara meyakinkan bahwa hukuman tidak berhasil: itu membuat suatu perilaku menghilang sementara, tetapi begitu si punisher pergi, perilaku itu akan muncul kembali. Penting bahwa perilaku penggantian berfungsi dengan fungsi yang sama seperti perilaku yang Anda hilangkan. Mengangkat tangan tidak menggantikan panggilan keluar jika fungsi memanggil adalah untuk mendapatkan perhatian dari teman sebaya. Anda perlu menemukan perilaku yang juga akan memberikan perhatian yang tepat.
  • Pengumpulan data: Bagaimana Anda akan merekam ketika perilaku yang diinginkan atau tidak diinginkan telah terjadi? Anda mungkin memiliki protokol pemantauan mandiri siswa, atau bahkan daftar periksa guru atau lembar catatan guru. Seringkali dapat sesederhana kartu catatan tiga kali lima inci yang ditempel di meja, di mana guru dapat menempatkan bintang atau tanda centang untuk perilaku yang sesuai.
  • Penghargaan: Anda harus yakin bahwa Anda menetapkan hadiah dan ambang batas untuk mendapatkan hadiah. Berapa banyak perilaku tidak pantas yang diizinkan dan siswa masih dapat memperoleh hadiah? Berapa lama siswa perlu menunjukkan perilaku sebelum siswa mendapatkan hadiah? Bagaimana jika siswa tersebut melakukan kesalahan-kesalahan? Apakah dia masih dapat menyimpan kredit untuk keberhasilan yang mendahuluinya?
  • Konsekuensi: Jika perilaku yang Anda targetkan bermasalah dan berpotensi menghambat keberhasilan tidak hanya siswa yang bersangkutan, tetapi untuk seluruh kelas, itu perlu memiliki konsekuensi. Konsekuensi juga perlu ditendang ketika ambang tertentu terpenuhi. Dalam kebanyakan kasus, keberhasilan menunjukkan perilaku penggantian, bersama dengan pujian dan penekanan positif yang harus menyertai keberhasilan, itu tidak perlu dilembagakan. Namun, jika suatu perilaku mengganggu ruang kelas dan membahayakan anak-anak lain, konsekuensinya haruslah yang mengembalikan kedamaian ke kelas dan membuat anak-anak lain aman. Mungkin untuk mengeluarkan anak dari kamar, atau memindahkan anak ke "sudut yang sunyi."
  • Tanda tangan: Dapatkan tanda tangan semua orang. Buat masalah besar tentang hal itu, dan pastikan bahwa Anda menyimpan salinan kontrak berguna, sehingga Anda dapat merujuknya ketika Anda ingin memotivasi atau mengarahkan siswa.

Melembagakan Kontrak Anda

Pastikan semuanya sudah ada sebelum Anda memulai kontrak. Bagaimana orang tua akan diberi tahu dan seberapa sering? Harian? Mingguan? Bagaimana orang tua akan diberitahu tentang hari yang buruk? Bagaimana Anda tahu dengan pasti bahwa laporan tersebut telah dilihat? Apa akibatnya jika formulir pelaporan tidak dikembalikan? Panggilan ke ibu?

Rayakan Kesuksesan! Pastikan untuk memberi tahu siswa ketika Anda senang ketika mereka sukses dengan kontrak mereka. Saya menemukan bahwa seringkali beberapa hari pertama sangat sukses, dan biasanya diperlukan beberapa hari sebelum ada "kemunduran." Sukses memberi makan kesuksesan. Jadi pastikan untuk membiarkan siswa Anda betapa bahagianya Anda saat mereka berhasil.


Tonton videonya: KETIKA KAMU SEDIH & PUTUS ASA Video Motivasi. Spoken Word. Merry Riana (November 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos