Menarik

Bagaimana Cara Kerja Lightsticks?

Bagaimana Cara Kerja Lightsticks?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Lightsticks atau glowsticks digunakan oleh trick-or-treaters, penyelam, berkemah, dan untuk dekorasi dan kesenangan! Lightstick adalah tabung plastik dengan botol kaca di dalamnya. Untuk mengaktifkan lightstick, Anda menekuk tongkat plastik, yang memecahkan botol kaca. Ini memungkinkan bahan kimia yang ada di dalam gelas untuk bercampur dengan bahan kimia dalam tabung plastik. Begitu zat-zat ini saling berhubungan, reaksi mulai terjadi. Reaksi melepaskan cahaya, menyebabkan tongkat menyala.

Reaksi Kimia Melepaskan Energi

Beberapa reaksi kimia melepaskan energi; reaksi kimia dalam lightstick melepaskan energi dalam bentuk cahaya. Cahaya yang dihasilkan oleh reaksi kimia ini disebut chemiluminescence.

Meskipun reaksi penghasil cahaya tidak disebabkan oleh panas dan mungkin tidak menghasilkan panas, laju reaksi ini dipengaruhi oleh suhu. Jika Anda meletakkan lightstick di lingkungan yang dingin (seperti freezer), maka reaksi kimia akan melambat. Lebih sedikit cahaya akan dirilis saat lightstick dingin, tetapi tongkat akan bertahan lebih lama. Di sisi lain, jika Anda merendam lightstick dalam air panas, reaksi kimia akan semakin cepat. Tongkat akan bersinar lebih terang tetapi akan cepat aus juga.

Bagaimana Lightsticks Bekerja

Ada tiga komponen lightstick. Perlu ada dua bahan kimia yang berinteraksi untuk melepaskan energi dan juga pewarna neon untuk menerima energi ini dan mengubahnya menjadi cahaya. Meskipun ada lebih dari satu resep untuk lightstick, lightstick komersial umum menggunakan larutan hidrogen peroksida yang disimpan terpisah dari larutan ester fenil oksalat bersama-sama dengan pewarna fluorescent. Warna pewarna fluoresens inilah yang menentukan warna yang dihasilkan dari lightstick ketika larutan kimianya dicampur. Premis dasar dari reaksi adalah bahwa reaksi antara kedua bahan kimia melepaskan energi yang cukup untuk merangsang elektron dalam pewarna fluorescent. Ini menyebabkan elektron melompat ke tingkat energi yang lebih tinggi dan kemudian jatuh kembali dan melepaskan cahaya.

Secara khusus, reaksi kimia bekerja seperti ini: Hidrogen peroksida mengoksidasi ester fenil oksalat, untuk membentuk fenol dan ester peroksi yang tidak stabil. Ester peroksi yang tidak stabil terurai, menghasilkan fenol dan senyawa peroksi siklik. Senyawa peroksi siklik terurai menjadi karbon dioksida. Reaksi penguraian ini melepaskan energi yang merangsang pewarna.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos