Menarik

Myanmar (Burma): Fakta dan Sejarah

Myanmar (Burma): Fakta dan Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Modal

Naypyidaw (didirikan pada November 2005).

Kota-kota besar

Bekas ibukota, Yangon (Rangoon), populasi 6 juta.

Mandalay, populasi 925.000.

Pemerintah

Myanmar, (sebelumnya dikenal sebagai "Burma"), mengalami reformasi politik yang signifikan pada tahun 2011. Presiden saat ini adalah Thein Sein, yang terpilih sebagai presiden sipil non-interim pertama Myanmar dalam 49 tahun.

Legislatif negara itu, Pyidaungsu Hluttaw, memiliki dua rumah: Amyotha Hluttaw (House of Nationalities) yang terdiri atas 224 kursi dan Pyithu Hluttaw (House of Representatives) yang memiliki 440 kursi. Meskipun militer tidak lagi menjalankan Myanmar secara langsung, ia masih menunjuk sejumlah besar anggota legislatif - 56 anggota majelis tinggi, dan 110 anggota majelis rendah adalah anggota militer yang ditunjuk. Sisanya, 168 dan 330 anggota, masing-masing, dipilih oleh rakyat. Aung San Suu Kyi, yang memenangkan pemilihan presiden demokratis yang gagal pada Desember 1990 dan kemudian ditahan di rumah selama hampir dua dekade berikutnya, sekarang menjadi anggota Pyithu Hluttaw yang mewakili Kawhmu.

Bahasa resmi

Bahasa resmi Myanmar adalah bahasa Burma, bahasa Sino-Tibet yang merupakan bahasa asli dari sedikit lebih dari setengah penduduk negara itu.

Pemerintah juga secara resmi mengakui beberapa bahasa minoritas yang mendominasi di Negara-negara Otonomi Myanmar: Jingpho, Mon, Karen, dan Shan.

Populasi

Myanmar mungkin memiliki sekitar 55,5 juta orang, meskipun angka sensus dianggap tidak dapat diandalkan. Myanmar adalah pengekspor kedua pekerja migran (dengan beberapa juta di Thailand saja), dan para pengungsi. Pengungsi Burma berjumlah lebih dari 300.000 orang di negara tetangga Thailand, India, Bangladesh, dan Malaysia.

Pemerintah Myanmar secara resmi mengakui 135 kelompok etnis. Sejauh ini yang terbesar adalah Bamar, sekitar 68%. Minoritas yang signifikan termasuk Shan (10%), Kayin (7%), Rakhine (4%), etnis Cina (3%), Sen (2%), dan etnis India (2%). Ada juga sejumlah kecil Kachin, Anglo-India, dan Chin.

Agama

Myanmar terutama adalah masyarakat Buddhis Theravada, dengan sekitar 89% dari populasi. Kebanyakan orang Burma sangat saleh dan memperlakukan para biku dengan penuh hormat.

Pemerintah tidak mengontrol praktik keagamaan di Myanmar. Dengan demikian, agama-agama minoritas ada secara terbuka, termasuk Kristen (4% dari populasi), Islam (4%), Animisme (1%), dan kelompok-kelompok kecil Hindu, Tao, dan Buddha Mahayana.

Geografi

Myanmar adalah negara terbesar di daratan Asia Tenggara, dengan luas 261.970 mil persegi (678.500 kilometer persegi).

Negara ini berbatasan dengan India dan Bangladesh di barat laut, di timur laut dengan Tibet dan Cina, oleh Laos dan Thailand di tenggara, dan di Teluk Bengal dan Laut Andaman di selatan. Garis pantai Myanmar panjangnya sekitar 1.200 mil (1.930 kilometer).

Titik tertinggi di Myanmar adalah Hkakabo Razi, dengan ketinggian 19.295 kaki (5.881 meter). Sungai-sungai utama Myanmar adalah Irrawaddy, Thanlwin, dan Sittang.

Iklim

Iklim Myanmar ditentukan oleh monsun, yang membawa hujan hingga 200 inci (5.000 mm) ke wilayah pesisir setiap musim panas. "Zona kering" interior Burma masih menerima curah hujan hingga 40 inci (1.000 mm) per tahun.

Suhu di dataran tinggi rata-rata sekitar 70 derajat Fahrenheit (21 derajat Celsius), sedangkan daerah pantai dan delta rata-rata beruap 90 derajat (32 Celcius).

Ekonomi

Di bawah pemerintahan kolonial Inggris, Burma adalah negara terkaya di Asia Tenggara, dibanjiri batu rubi, minyak, dan kayu berharga. Sayangnya, setelah puluhan tahun salah urus dikelola oleh para diktator pasca-kemerdekaan, Myanmar telah menjadi salah satu negara termiskin di dunia.

Ekonomi Myanmar bergantung pada pertanian untuk 56% dari PDB, layanan untuk 35%, dan industri untuk sangat kecil 8%. Produk ekspor termasuk beras, minyak, jati Burma, rubi, giok, dan juga 8% dari total obat-obatan terlarang di dunia, kebanyakan opium dan metamfetamin.

Perkiraan penghasilan per kapita tidak dapat diandalkan, tetapi mungkin sekitar $ 230 AS.

Mata uang Myanmar adalah kyat. Pada Februari 2014, US $ 1 = 980 kyat Burma.

Sejarah Myanmar

Manusia telah hidup di tempat yang sekarang bernama Myanmar selama setidaknya 15.000 tahun. Artefak Zaman Perunggu telah ditemukan di Nyaunggan, dan Lembah Samon dihuni oleh petani padi sejak 500 SM.

Pada abad ke-1 SM, orang-orang Pyu pindah ke Burma utara dan mendirikan 18 negara kota, termasuk Sri Ksetra, Binnaka, dan Halingyi. Kota utama, Sri Ksetra, adalah pusat kekuatan wilayah tersebut dari tahun 90 hingga 656 Masehi. Setelah abad ketujuh, kota ini digantikan oleh kota saingan, mungkin Halingyi. Ibukota baru ini dihancurkan oleh kerajaan Nanzhao pada pertengahan 800-an, sehingga periode Pyu ditutup.

Ketika Kekaisaran Khmer yang berbasis di Angkor memperluas kekuatannya, orang-orang Mon dari Thailand dipaksa ke barat ke Myanmar. Mereka mendirikan kerajaan di Myanmar selatan termasuk Thaton dan Pegu pada abad ke 6 hingga 8.

Pada 850, orang-orang Pyu telah diserap oleh kelompok lain, Bamar, yang memerintah kerajaan yang kuat dengan ibukotanya di Bagan. Kerajaan Bagan perlahan berkembang dalam kekuatan sampai mampu mengalahkan Mon di Thaton pada 1057 dan menyatukan semua Myanmar di bawah satu raja untuk pertama kalinya dalam sejarah. Bagan memerintah sampai 1289 ketika ibukota mereka ditangkap oleh bangsa Mongol.

Setelah jatuhnya Bagan, Myanmar dibagi menjadi beberapa negara saingan, termasuk Ava dan Bago.

Myanmar bersatu sekali lagi pada tahun 1527 di bawah Dinasti Toungoo, yang memerintah Myanmar tengah dari tahun 1486 hingga 1599. Namun, Toungoo terlalu banyak menjangkau, berusaha menaklukkan lebih banyak wilayah daripada yang dapat dipertahankan pendapatannya, dan segera kehilangan cengkeramannya di beberapa daerah tetangga. Negara runtuh seluruhnya pada 1752, sebagian atas dorongan pejabat kolonial Prancis.

Periode antara 1759 dan 1824 melihat Myanmar di puncak kekuasaannya di bawah Dinasti Konbaung. Dari ibukotanya yang baru di Yangon (Rangoon), kerajaan Konbaung menaklukkan Thailand, sebagian kecil Cina selatan, serta Manipur, Arakan, dan Assam, India. Namun, serangan ke India ini menarik perhatian Inggris yang tidak disukai.

Perang Inggris-Burma Pertama (1824-1826) melihat Inggris dan Siam bersama-sama mengalahkan Myanmar. Myanmar kehilangan sebagian dari penaklukannya baru-baru ini tetapi pada dasarnya tidak terluka. Namun, Inggris segera mulai mengingini sumber daya Myanmar yang kaya dan memprakarsai Perang Anglo-Burma Kedua pada tahun 1852. Inggris mengambil kendali atas Burma selatan pada waktu itu dan menambahkan sisa negara itu ke wilayah India setelah Perang Anglo-Burma Ketiga pada 1885.

Meskipun Burma menghasilkan banyak kekayaan di bawah pemerintahan kolonial Inggris, hampir semua manfaat diberikan kepada pejabat Inggris dan bawahan India mereka yang diimpor. Orang-orang Burma mendapat sedikit manfaat. Ini menghasilkan pertumbuhan bandit, protes, dan pemberontakan.

Inggris menanggapi ketidakpuasan rakyat Burma dengan gaya tangan-tangan yang kemudian digaungkan oleh para diktator militer pribumi. Pada tahun 1938, polisi Inggris yang menggunakan pentungan membunuh seorang mahasiswa Universitas Rangoon selama protes. Tentara juga menembaki protes yang dipimpin biksu di Mandalay, menewaskan 17 orang.

Nasionalis Burma bersekutu dengan Jepang selama Perang Dunia II, dan Burma memperoleh kemerdekaannya dari Inggris pada tahun 1948.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos