Menarik

Dewa dan Dewi Cina

Dewa dan Dewi Cina


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dewa dan dewi Cina telah berubah selama ribuan tahun yang kita kenal sebagai sejarah Tiongkok saat ini. Para sarjana mengenali empat jenis dewa Tiongkok, tetapi kategorinya memiliki tumpang tindih yang cukup besar:

  • Dewa mitologis atau surgawi
  • Roh alam, seperti dewa hujan, angin, pohon, badan air, gunung
  • Manusia yang didewakan baik yang legendaris maupun historis
  • Dewa khusus untuk tiga agama: Konfusianisme, Buddhisme institusional atau ulama dan Taoisme institusional atau filosofis

Beberapa dewa terkenal telah berubah dari waktu ke waktu, atau dibagi dengan kelompok lain di Cina atau di negara lain. Tidak jelas bahwa "tuhan" memiliki makna yang sama di benak Barat seperti di Cina karena kata penutur bahasa Inggris yang diterjemahkan sebagai "tuhan" adalah "shen" yang berarti lebih dekat dengan "jiwa" atau "roh".

Delapan Dewa

Ba Xian atau "Delapan Dewa" adalah sekelompok delapan dewa yang sebagian merupakan tokoh sejarah dan sebagian legendaris, dan nama serta atribut mereka digambarkan dalam pesona keberuntungan. Mereka sering digambarkan dalam novel-novel bahasa setempat dan berperan sebagai pemabuk yang tolol, orang-orang bodoh yang suci, dan orang-orang kudus yang menyamar. Nama individu mereka adalah Cao Guo-jiu, Han Xiang-zi, He Xian-gu, Lan Cai-he, Li Tie-guai, Lu Dong-bin, Zhang Guolao, dan Zhong-li Quan.

Salah satu Ba Xian adalah Lu Dong-bin, seorang tokoh sejarah yang hidup selama Dinasti Tang. Dalam kehidupan, ia adalah seorang spesialis agama keliling dan sekarang ia abadi, ia mengambil berbagai macam bentuk dan bentuk. Dia adalah dewa pelindung beberapa pedagang dari pembuat tinta hingga pelacur.

Ibu dewi

Bixie Yuanjun adalah dewi persalinan, fajar, dan takdir Cina. Dia dikenal sebagai Putri Pertama Awan Ungu dan Azure, Ibu Gunung Tai, atau Jade Maiden, dan dia sangat kuat dalam masalah kehamilan dan persalinan.

Bodhisattva Guanyin atau Bodhisattva Avalokitesvara atau Bodhisattva Kuan-yin adalah dewi ibu Budha, yang kadang-kadang muncul dalam kedok laki-laki. Bodhisattva adalah istilah yang digunakan dalam agama Buddha untuk seseorang yang bisa menjadi Buddha dan berhenti harus bereinkarnasi tetapi telah memutuskan untuk tinggal sampai kita semua cukup tercerahkan untuk melakukan perjalanan. Bodhisattva Guanyin dibagikan oleh umat Buddha di Jepang dan India. Ketika ia menjelma sebagai Putri Miaoshan, ia menolak dinikahkan meskipun perintah eksplisit ayahnya, menentang etos Konfusianisme. Sejauh ini dia adalah dewa Cina paling populer, disembah oleh mereka yang menginginkan anak-anak dan pelindung pedagang.

Birokrat Surgawi

Dewa Kompor (Zaojun) adalah seorang birokrat surgawi yang mengawasi orang-orang dan dianggap sebagai seorang pengintip yang menikmati menonton wanita membuka pakaian di depan kompor, dan dalam satu cerita pernah menjadi seorang wanita tua gosip. Dalam beberapa kisah, ia dianggap mewakili tentara asing yang ditempatkan di antara rumah-rumah Cina sebagai mata-mata. Pada Malam Tahun Baru, Dewa Kompor naik ke surga untuk melaporkan perilaku keluarga yang ia awasi kepada Kaisar Giok, dewa utama di antara beberapa masyarakat Tiongkok yang dapat menimbulkan ancaman kekerasan apokaliptik.

Jenderal Yin Ch'iao (atau T'ai Sui), adalah pahlawan sejarah dan dewa Tao dengan sejumlah legenda terkait yang muncul sebagai makhluk mistis dalam cerita rakyat Tiongkok. Dia adalah dewa yang paling sering terhubung dengan planet Jupiter. Jika seseorang berencana untuk memindahkan, membangun, atau mengganggu tanah, T'ai Sui yang ganas harus ditenangkan dan disembah untuk menghindari kemungkinan bencana.

Tokoh Sejarah dan Legendaris

Fa Chu Kung atau Duke yang Mengontrol mungkin adalah orang yang bersejarah tetapi sekarang tampak legendaris. Dia mampu berhenti dan mulai hujan sesuka hati, menyembuhkan penyakit apa pun, dan dapat mengubah dirinya menjadi siapa pun atau apa pun. Niat baik dan persetujuannya diperlukan sebelum petisi atau doa disampaikan kepada dewa lain kecuali Kaisar Giok. Dia mudah diidentifikasi dengan wajah dan tubuhnya yang hitam mengkilat, rambutnya yang acak-acakan, dan matanya yang menonjol. Dia membawa pedang terhunus di sebelah kanannya dan seekor ular merah melengkung di lehernya.

Cheng Ho adalah seorang penjelajah di abad ke-15 M dan seorang kasim dari istana kekaisaran. Juga dikenal sebagai San Po Kung atau Tiga Permata Kasim, ekspedisi terakhirnya adalah pada tahun 1420 dan ia adalah dewa pelindung bagi para pelaut dan kru kapal sampah Cina.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos