Menarik

Kelompok Homogen dalam Pendidikan

Kelompok Homogen dalam Pendidikan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pengelompokan yang homogen dalam lingkungan pendidikan didefinisikan sebagai menempatkan siswa dari tingkat pengajaran yang sama di mana mereka dapat mengerjakan materi yang paling cocok dengan kekuatan dan bidang khusus mereka untuk pertumbuhan. Tingkat kemampuan ini biasanya ditentukan oleh penilaian dan observasi guru. Kelompok homogen juga dikenal sebagai kelompok kemampuan atau tingkat kemampuan.

Kelompok homogen berbeda langsung dengan kelompok heterogen di mana siswa dengan berbagai kemampuan dikelompokkan bersama, biasanya secara acak. Terus membaca untuk mengetahui bagaimana kelompok-kelompok homogen digunakan serta keuntungan dan kerugian dari praktik ini.

Contoh Grup yang Homogen

Kelompok homogen adalah umum di sekolah dan banyak guru menggunakannya bahkan tanpa menyadarinya. Baca skenario berikut untuk memahami peran yang dimainkan kelompok kemampuan dalam praktik.

Literasi

Seorang guru merancang instruksi membaca kelompok kecil berdasarkan keterampilan yang dikembangkan siswa di setiap kelompok. Ketika mengatur kelompok-kelompok homogen ini, seorang guru menempatkan semua siswa "tinggi" (mereka dengan tingkat membaca tertinggi) bersama-sama dalam kelompok mereka sendiri dan bertemu dengan mereka semua pada saat yang sama untuk membaca teks yang lebih menantang. Dia juga bertemu dengan siswa "rendah" untuk meningkatkan kemampuan membaca mereka dengan bertemu mereka di tingkat kemampuan mereka dan memilih teks yang menantang tetapi tidak terlalu menantang.

Matematika

Saat mendesain pusat matematika, seorang guru mengumpulkan tiga set bahan: satu untuk kelompok terendah, satu untuk kelompok menengah, dan satu untuk kelompok tertinggi. Kelompok-kelompok ini ditentukan oleh set data NWEA terbaru. Untuk memastikan bahwa praktik mandiri siswanya sesuai untuk tingkat keterampilan mereka, pemberian dan kegiatan yang dipilihnya memiliki berbagai tingkat kesulitan. Kelompok terendahnya melakukan latihan tambahan dengan konsep-konsep yang sudah diajarkan dan pekerjaan mereka dimaksudkan untuk mengejar mereka dan mendukung mereka jika mereka ketinggalan sehingga mereka berada di jalur yang benar dengan kurikulum.

Perhatikan bahwa merujuk anak-anak sebagai "tinggi" atau "rendah" bukan atribut pengajaran yang adil dan Anda tidak boleh berbicara tentang siswa Anda dalam hal skor mereka. Gunakan pengetahuan Anda tentang tingkat kemampuan mereka untuk membuat rencana untuk keberhasilan akademis mereka saja dan jangan mengungkapkan tingkat dan pengelompokan kepada siswa, keluarga, dan guru lain kecuali benar-benar diperlukan.

Keuntungan dari Grup Homogen

Kelompok yang homogen memungkinkan rencana pelajaran yang disesuaikan dengan kemampuan dan menghemat waktu guru dalam memenuhi kebutuhan individu. Ketika siswa dikelompokkan berdasarkan keterampilan, mereka cenderung memiliki pertanyaan dan bidang kesulitan yang serupa yang semuanya dapat diatasi sekaligus.

Siswa cenderung merasa nyaman dan cukup tertantang ketika mereka bekerja dengan siswa yang belajar dengan kecepatan yang sama seperti diri mereka sendiri. Kelompok-kelompok yang homogen meredakan masalah-masalah yang dirasakan oleh para siswa agar tidak bergerak maju atau tertinggal jauh di belakang dan berjuang untuk mengikuti. Kelompok kemampuan dapat memaksimalkan prestasi siswa ketika dieksekusi dengan baik.

Kerugian Kelompok Homogen

Terlepas dari kelebihannya, ada dorongan untuk mengurangi atau menghilangkan penggunaan pengelompokan yang homogen di sekolah karena beberapa alasan. Salah satu alasannya adalah perlakuan siswa dengan kebutuhan mental, fisik, atau emosional yang hampir selalu ditempatkan dalam kelompok yang lebih rendah. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ekspektasi yang rendah pada kelompok-kelompok seperti itu oleh para guru adalah ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya dan para siswa ini pada akhirnya tidak menerima pengajaran berkualitas tinggi.

Ketika diterapkan dengan buruk, kelompok-kelompok homogen gagal menantang siswa karena mereka memberikan tujuan yang siswa dapat dengan mudah temui dan tidak perlu direntangkan. Akhirnya, tingkat kemampuan siswa bervariasi berdasarkan mata pelajaran dan banyak yang khawatir bahwa mengelompokkan siswa terlalu kaku dengan keterampilan mereka berarti bahwa mereka tidak akan menerima bantuan yang tepat. Mereka mungkin menjadi terlalu banyak ketika mereka mengerti baik-baik saja atau tidak cukup ketika segalanya menjadi sulit.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos