Menarik

Peran Penting Pihak Ketiga AS

Peran Penting Pihak Ketiga AS


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sementara kandidat mereka untuk Presiden Amerika Serikat dan Kongres memiliki sedikit peluang untuk terpilih, partai-partai politik ketiga Amerika secara historis memainkan peran utama dalam mewujudkan reformasi sosial, budaya, dan politik.

Hak Perempuan untuk Memilih

Baik Partai Larangan dan Sosialis mempromosikan gerakan hak pilih perempuan selama akhir 1800-an. Pada 1916, baik Partai Republik dan Demokrat mendukungnya dan pada 1920, Amandemen ke-19 yang memberi perempuan hak untuk memilih telah diratifikasi.

Hukum Pekerja Anak

Partai Sosialis pertama kali menganjurkan undang-undang yang menetapkan usia minimum dan membatasi jam kerja bagi anak-anak Amerika pada tahun 1904. Undang-undang Keating-Owen menetapkan undang-undang tersebut pada tahun 1916.

Pembatasan Imigrasi

Undang-Undang Keimigrasian tahun 1924 muncul sebagai hasil dari dukungan oleh Partai Populis yang dimulai pada awal tahun 1890-an.

Pengurangan Jam Kerja

Anda dapat berterima kasih kepada Partai Sosialis dan Populis selama 40 jam seminggu. Dukungan mereka untuk mengurangi jam kerja selama tahun 1890-an menyebabkan Undang-Undang Standar Ketenagakerjaan yang Adil tahun 1938.

Pajak penghasilan

Pada tahun 1890-an, Partai populis dan sosialis mendukung sistem pajak "progresif" yang akan mendasarkan kewajiban pajak seseorang pada jumlah pendapatan mereka. Gagasan itu mengarah pada ratifikasi Amandemen ke-16 pada tahun 1913.

Keamanan sosial

Partai Sosialis juga mendukung dana untuk memberikan kompensasi sementara bagi para penganggur pada akhir 1920-an. Gagasan itu mengarah pada penciptaan undang-undang yang menetapkan asuransi pengangguran dan Undang-Undang Jaminan Sosial tahun 1935.

'Tough on Crime'

Pada tahun 1968, Partai Independen Amerika dan kandidat presidennya George Wallace menganjurkan "menjadi tangguh dalam kejahatan." Partai Republik mengadopsi ide tersebut di platformnya dan Omnibus Crime Control dan Safe Streets Act 1968 adalah hasilnya. (George Wallace memenangkan 46 suara elektoral dalam pemilu 1968. Ini adalah jumlah suara elektoral tertinggi yang dikumpulkan oleh kandidat partai ketiga sejak Teddy Roosevelt, yang mencalonkan diri untuk Partai Progresif pada 1912, memenangkan total 88 suara.)

Partai Politik Pertama Amerika

Para Founding Fathers ingin agar pemerintah federal Amerika dan politiknya yang tak terhindarkan tetap non-partisan. Akibatnya, Konstitusi A.S. tidak menyebutkan partai politik apa pun.

Dalam Federalist Papers No. 9 dan No. 10, Alexander Hamilton dan James Madison, masing-masing merujuk pada bahaya fraksi politik yang telah mereka amati dalam pemerintahan Inggris. Presiden pertama Amerika, George Washington, tidak pernah bergabung dengan partai politik dan memperingatkan terhadap stagnasi dan konflik yang dapat mereka sebabkan dalam pidato perpisahannya.

“Namun partai politik sekarang dan kemudian dapat menjawab tujuan populer, mereka cenderung dalam perjalanan waktu dan hal-hal, untuk menjadi mesin yang kuat, dimana laki-laki yang cerdik, ambisius, dan tidak berprinsip akan dimungkinkan untuk menumbangkan kekuatan rakyat dan merebut kekuasaan untuk diri mereka sendiri kendali pemerintahan, menghancurkan setelah itu mesin yang telah mengangkat mereka ke kekuasaan yang tidak adil. " - George Washington, Alamat Perpisahan, 17 September 1796

Namun, penasihat terdekat Washington sendiri yang menelurkan sistem partai politik Amerika. Hamilton dan Madison, meskipun menulis menentang faksi-faksi politik dalam Federalist Papers, menjadi pemimpin inti dari dua partai politik pertama yang berfungsi.

Hamilton muncul sebagai pemimpin Federalis, yang lebih menyukai pemerintah pusat yang kuat, sementara Madison dan Thomas Jefferson memimpin Anti-Federalis, yang berdiri untuk pemerintah pusat yang lebih kecil dan kurang kuat. Itu adalah pertempuran awal antara Federalis dan Anti-Federalis yang melahirkan lingkungan keberpihakan yang sekarang mendominasi semua tingkat pemerintahan Amerika.

Memimpin Pihak Ketiga Modern

Sementara yang berikut jauh dari semua pihak ketiga yang diakui dalam politik Amerika, Partai Libertarian, Reformasi, Hijau, dan Konstitusi biasanya yang paling aktif dalam pemilihan presiden.

Partai Libertarian

Didirikan pada tahun 1971, partai Libertarian adalah partai politik terbesar ketiga di Amerika. Selama bertahun-tahun, kandidat Partai Libertarian telah terpilih di banyak kantor negara bagian dan lokal.

Libertarian percaya bahwa pemerintah federal harus memainkan peran minimal dalam urusan sehari-hari rakyat. Mereka percaya bahwa satu-satunya peran pemerintah yang tepat adalah melindungi warga dari tindakan kekerasan fisik atau penipuan. Pemerintah bergaya libertarian akan membatasi diri pada polisi, pengadilan, sistem penjara dan militer. Anggota mendukung ekonomi pasar bebas dan berdedikasi untuk melindungi kebebasan sipil dan kebebasan individu.

Partai Reformasi

Pada tahun 1992, orang Texas H. Ross Perot menghabiskan lebih dari $ 60 juta uangnya sendiri untuk mencalonkan diri sebagai presiden sebagai seorang independen. Organisasi nasional Perot, yang dikenal sebagai "United We Stand America" ​​berhasil mendapatkan Perot dalam pemungutan suara di 50 negara bagian. Perot memenangkan 19 persen suara pada November, hasil terbaik bagi kandidat pihak ketiga dalam 80 tahun. Setelah pemilihan 1992, Perot dan "United We Stand America" ​​diorganisasi ke dalam Partai Reformasi. Perot kembali mencalonkan diri sebagai presiden sebagai kandidat Partai Reformasi pada tahun 1996 memenangkan 8,5 persen suara.

Seperti namanya, anggota Partai Reformasi berdedikasi untuk mereformasi sistem politik Amerika. Mereka mendukung kandidat yang mereka rasa akan "membangun kembali kepercayaan" dalam pemerintahan dengan menunjukkan standar etika yang tinggi ditambah dengan tanggung jawab fiskal dan akuntabilitas.

Pesta hijau

Platform American Green Party didasarkan pada 10 Nilai Utama berikut:

  • Kebijaksanaan ekologis
  • Ekonomi berbasis masyarakat
  • Demokrasi akar rumput
  • Desentralisasi
  • Kesetaraan gender
  • Tanggung jawab pribadi dan sosial
  • Menghormati keanekaragaman
  • Tanpa kekerasan
  • Tanggung jawab global

"Hijau berusaha memulihkan keseimbangan dengan mengakui bahwa planet kita dan seluruh kehidupan adalah aspek unik dari keseluruhan yang terintegrasi, dan juga dengan menegaskan nilai-nilai inheren yang signifikan dan kontribusi dari setiap bagian dari keseluruhan itu." Pesta Hijau - Hawaii

Partai Konstitusi

Pada tahun 1992, kandidat presiden dari Partai Wajib Pajak Amerika Howard Phillips muncul pada pemungutan suara di 21 negara bagian. Mr Phillips lagi berlari pada tahun 1996, mencapai akses pemungutan suara di 39 negara. Pada konvensi nasionalnya pada tahun 1999, partai tersebut secara resmi mengubah namanya menjadi "Partai Konstitusi" dan kembali memilih Howard Phillips sebagai kandidat presiden untuk tahun 2000.

Partai Konstitusi berpihak pada pemerintah berdasarkan interpretasi yang ketat terhadap Konstitusi A.S. dan para kepala sekolah yang diutarakan oleh para Bapak Pendiri. Mereka mendukung pemerintah yang terbatas dalam ruang lingkup, struktur, dan kekuatan regulasi atas rakyat. Di bawah tujuan ini, Partai Konstitusi mendukung pengembalian sebagian besar kekuasaan pemerintah kepada negara, masyarakat, dan rakyat.


Tonton videonya: Peran Mediasi dan Pihak Ketiga dalam Penyelesaian Konflik dan Membutuhkan Perdamaian - Sosiologi (November 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos