Baru

Kehidupan John Jay, Bapak Pendiri dan Ketua Mahkamah Agung

Kehidupan John Jay, Bapak Pendiri dan Ketua Mahkamah Agung


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

John Jay (1745 hingga 1829), penduduk asli Negara Bagian New York, adalah seorang patriot, negarawan, diplomat, dan salah satu Bapak Pendiri Amerika yang melayani pemerintah Amerika Serikat awal dalam berbagai kapasitas. Pada 1783, Jay bernegosiasi dan menandatangani Perjanjian Paris yang mengakhiri Perang Revolusi Amerika dan mengakui Amerika Serikat sebagai negara merdeka. Dia kemudian menjabat sebagai hakim agung pertama Mahkamah Agung A.S. dan sebagai gubernur kedua Negara Bagian New York. Setelah membantu menyusun Konstitusi A.S. dan mengamankan ratifikasinya pada tahun 1788, Jay menjabat sebagai arsitek utama kebijakan luar negeri A.S untuk sebagian besar tahun 1780-an dan membantu membentuk masa depan politik Amerika selama 1790-an sebagai salah satu pemimpin Partai Federalist.

Fakta Singkat: John Jay

  • Dikenal sebagai: Bapak pendiri Amerika, Hakim Agung pertama Mahkamah Agung A.S., dan gubernur kedua New York
  • Lahir: 23 Desember 1745 di New York City, New York
  • Orangtua: Peter Jay dan Mary (Van Cortlandt) Jay
  • Meninggal: 17 Mei 1829 di Bedford, New York
  • Pendidikan: King's College (sekarang Universitas Columbia)
  • Kunci keberhasilan: Menegosiasikan Perjanjian Paris dan Perjanjian Jay
  • Nama Pasangan: Sarah Van Brugh Livingston
  • Nama Anak-Anak: Peter Augustus, Susan, Maria, Ann, William, dan Sarah Louisa
  • Kutipan terkenal: "Itu terlalu benar, betapapun memalukannya mungkin bagi sifat manusia, bahwa negara-negara pada umumnya akan berperang setiap kali mereka memiliki prospek untuk mendapatkan apa pun dengan itu." (The Federalist Papers)

Tahun-Tahun Awal John Jay

Dilahirkan di New York City pada tanggal 23 Desember 1745, John Jay berasal dari keluarga pedagang kaya Huguenot Prancis yang bermigrasi ke Amerika Serikat untuk mencari kebebasan beragama. Ayah Jay, Peter Jay, menjadi makmur sebagai pedagang komoditas, dan ia dan Mary Jay (née Van Cortlandt) memiliki tujuh anak yang masih hidup bersama. Pada bulan Maret 1745, keluarga itu pindah ke Rye, New York, ketika ayah Jay pensiun dari bisnis untuk merawat dua anak keluarga yang telah dibutakan oleh cacar. Selama masa kecil dan remajanya, Jay secara bergantian di rumah oleh ibunya atau tutor luar. Pada 1764, ia lulus dari King's College di Kota New York (sekarang Universitas Columbia) dan memulai karirnya sebagai pengacara.

Setelah lulus dari perguruan tinggi, Jay dengan cepat menjadi bintang baru dalam politik New York. Pada 1774, ia terpilih sebagai salah satu delegasi negara bagian untuk Kongres Kontinental pertama yang akan mengarah pada awal perjalanan Amerika di jalan menuju revolusi dan kemerdekaan.

Selama Revolusi

Meskipun tidak pernah loyal kepada Mahkota, Jay pertama kali mendukung resolusi diplomatik perbedaan Amerika dengan Inggris. Namun, ketika efek "Tindakan Toleransi" Inggris terhadap koloni-koloni Amerika mulai meningkat dan ketika perang semakin mungkin terjadi, ia secara aktif mendukung Revolusi.

Selama sebagian besar Perang Revolusi, Jay menjabat sebagai Menteri Luar Negeri Amerika ke Spanyol pada apa yang terbukti sebagai misi yang sebagian besar tidak berhasil dan membuat frustrasi mencari dukungan keuangan dan pengakuan resmi kemerdekaan Amerika dari Crown Spanyol. Terlepas dari upaya diplomatik terbaiknya dari tahun 1779 hingga 1782, Jay hanya berhasil mendapatkan pinjaman $ 170.000 dari Spanyol kepada pemerintah A.S. Spanyol menolak mengakui kemerdekaan Amerika, takut koloni asingnya sendiri pada gilirannya akan memberontak.

Perjanjian Paris

Pada 1782, tak lama setelah Inggris menyerah pada Pertempuran Perang Revolusi Yorktown secara efektif mengakhiri pertempuran di koloni Amerika, Jay dikirim ke Paris, Prancis bersama dengan sesama negarawan Benjamin Franklin dan John Adams untuk menegosiasikan perjanjian damai dengan Inggris. Jay membuka negosiasi dengan menuntut Inggris mengakui kemerdekaan Amerika. Selain itu, Amerika mendesak kontrol teritorial dari semua wilayah perbatasan Amerika Utara di sebelah timur Sungai Mississippi, kecuali untuk wilayah Inggris di Kanada dan wilayah Spanyol di Florida.

Dalam Perjanjian Paris yang dihasilkan, yang ditandatangani pada 3 September 1783, Inggris mengakui Amerika Serikat sebagai negara merdeka. Tanah yang dijamin melalui traktat pada dasarnya menggandakan ukuran negara baru. Namun, banyak masalah yang disengketakan, seperti kontrol wilayah di sepanjang perbatasan Kanada dan pendudukan benteng Inggris di wilayah yang dikontrol A.S. di wilayah Great Lakes tetap belum terselesaikan. Ini dan beberapa masalah pasca-revolusi lainnya, khususnya dengan Prancis, pada akhirnya akan ditangani oleh perjanjian lain yang dinegosiasikan oleh Jay - yang sekarang dikenal sebagai Perjanjian Jay - ditandatangani di Paris pada 19 November 1794.

Konstitusi dan Makalah Federalis

Selama Perang Revolusi, Amerika telah berfungsi di bawah perjanjian yang dibuat secara longgar di antara pemerintah era kolonial dari 13 negara asli yang disebut Artikel Konfederasi. Namun, setelah Revolusi, kelemahan dalam Pasal Konfederasi mengungkapkan perlunya dokumen pemerintahan yang lebih komprehensif - Konstitusi A.S.

Sementara John Jay tidak menghadiri Konvensi Konstitusi pada 1787, ia sangat percaya pada pemerintah pusat yang lebih kuat daripada yang dibuat oleh Anggaran Konfederasi, yang memberikan sebagian besar kekuasaan pemerintah kepada negara-negara bagian. Selama 1787 dan 1788, Jay, bersama dengan Alexander Hamilton dan James Madison, menulis serangkaian esai yang diterbitkan secara luas di surat kabar dengan nama samaran kolektif "Publius" yang menganjurkan ratifikasi Konstitusi baru.

Kemudian dikumpulkan menjadi satu volume tunggal dan diterbitkan sebagai Makalah Federalis, ketiga Bapak Pendiri berhasil memperjuangkan pembentukan pemerintah federal yang kuat yang melayani kepentingan nasional sementara juga menyimpan beberapa kekuatan di negara bagian. Saat ini, Makalah Federalis sering disebut dan dikutip sebagai bantuan untuk menafsirkan maksud dan penerapan Konstitusi A.S.

Ketua Mahkamah Agung Pertama

Pada bulan September 1789, Presiden George Washington menawarkan untuk menunjuk Jay sebagai Sekretaris Negara, sebuah posisi yang akan melanjutkan tugasnya sebagai Sekretaris Luar Negeri. Ketika Jay menolak, Washington menawarkannya gelar Ketua Mahkamah Agung Amerika Serikat, sebuah posisi baru yang disebut Washington sebagai "batu kunci bagi tatanan politik kita." Jay menerima dan dengan suara bulat dikonfirmasi oleh Senat pada 26 September 1789.

Lebih kecil dari Mahkamah Agung hari ini, yang terdiri dari sembilan hakim agung, hakim agung, dan delapan hakim agung, Pengadilan John Jay hanya memiliki enam hakim agung, hakim agung dan lima rekanan. Semua hakim di Mahkamah Agung pertama ditunjuk oleh Washington.

Jay menjabat sebagai hakim agung hingga 1795, dan meskipun ia secara pribadi menulis keputusan mayoritas hanya pada empat kasus selama masa jabatan enam tahunnya di Mahkamah Agung, ia sangat memengaruhi aturan dan prosedur di masa depan untuk sistem pengadilan federal A.S. yang berkembang pesat.

Gubernur Anti-Perbudakan New York

Jay mengundurkan diri dari Mahkamah Agung pada 1795 setelah terpilih sebagai gubernur New York kedua, sebuah kantor yang akan dipegangnya hingga 1801. Selama masa jabatannya sebagai gubernur, Jay juga gagal mencalonkan diri sebagai Presiden Amerika Serikat pada 1796 dan 1800.

Meskipun Jay, seperti banyak dari sesama Founding Fathers, pernah menjadi pemilik budak, ia memperjuangkan dan menandatangani RUU kontroversial pada 1799 yang melarang perbudakan di New York.

Pada tahun 1785, Jay telah membantu menemukan dan melayani sebagai presiden New York Manumission Society, sebuah organisasi abolisionis awal yang mengatur boikot pedagang dan surat kabar yang terlibat dalam atau mendukung perdagangan budak, dan memberikan bantuan hukum gratis untuk orang kulit hitam bebas yang telah diklaim. atau diculik sebagai budak.

Kehidupan dan Kematian Kemudian

Pada 1801, Jay pensiun ke tanah pertaniannya di Westchester County, New York. Sementara dia tidak pernah lagi mencari atau menerima jabatan politik, dia terus berjuang untuk penghapusan, secara terbuka mengutuk upaya pada tahun 1819 untuk mengakui Missouri sebagai anggota negara budak. "Perbudakan," kata Jay pada saat itu, "tidak boleh diperkenalkan atau diizinkan di negara bagian mana pun."

Jay meninggal pada usia 84 pada 17 Mei 1829, di Bedford, New York dan dimakamkan di pemakaman keluarga dekat Rye, New York. Saat ini, Pemakaman Keluarga Jay adalah bagian dari Distrik Bersejarah Boston Post Road, sebuah Tempat Bersejarah Nasional yang ditunjuk dan pemakaman tertua yang diasosiasikan dengan seorang tokoh dari Revolusi Amerika.

Pernikahan, Keluarga, dan Agama

Jay menikahi Sarah Van Brugh Livingston, putri tertua dari Gubernur New Jersey William Livingston, pada 28 April 1774. Pasangan itu memiliki enam anak: Peter Augustus, Susan, Maria, Ann, William, dan Sarah Louisa. Sarah dan anak-anak sering menemani Jay dalam misi diplomatiknya, termasuk perjalanan ke Spanyol dan Paris, tempat mereka tinggal bersama Benjamin Franklin.

Ketika masih menjadi penjajah Amerika, Jay telah menjadi anggota Gereja Inggris tetapi bergabung dengan Gereja Episkopal Protestan setelah Revolusi. Melayani sebagai wakil presiden dan presiden American Bible Society dari tahun 1816 hingga 1827, Jay percaya bahwa agama Kristen adalah elemen penting dari pemerintahan yang baik, suatu ketika menulis:

“Tidak ada masyarakat manusia yang mampu menjaga ketertiban dan kebebasan, baik kekompakan maupun kebebasan terlepas dari ajaran moral Agama Kristen. Jika Republik kita pernah melupakan prinsip dasar pemerintahan ini, maka kita pasti akan hancur. ”

Sumber

  • Kehidupan John Jay Friends of John Jay Homestead
  • Biografi Singkat John Jay Dari The Papers of John Jay, 2002. Universitas Columbia
  • Stahr, Walter. "John Jay: Founding Father." Grup Penerbitan Continuum. ISBN 978-0-8264-1879-1.
  • Gellman, David N. Emancipating New York: Politik Perbudakan dan Kebebasan, 1777-1827 LSU Tekan. ISBN 978-0807134658.


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos