Ulasan

Coca-Cola Dibebankan Dengan Penipisan dan Pencemaran Air Tanah di India

Coca-Cola Dibebankan Dengan Penipisan dan Pencemaran Air Tanah di India


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kekeringan yang sedang berlangsung telah mengancam pasokan air tanah di seluruh India, dan banyak penduduk desa di daerah menyalahkan Coca-Cola karena memperparah masalah ini.

Coca-Cola mengoperasikan 58 pabrik pembotolan air intensif di India. Di desa Plachimada di India selatan, sebagai contoh, kekeringan yang terus-menerus telah mengeringkan air tanah dan sumur-sumur lokal, memaksa banyak penduduk untuk mengandalkan pasokan air yang diangkut setiap hari oleh pemerintah.

Masalah Air Tanah Mulai Beberapa Tahun Lalu

Beberapa di sana menghubungkan kekurangan air tanah dengan kedatangan pabrik pembotolan Coca-Cola di daerah itu tiga tahun lalu. Setelah beberapa protes besar, pemerintah setempat mencabut izin Coca-Cola untuk beroperasi tahun lalu dan memerintahkan perusahaan untuk menutup pabrik senilai $ 25 juta.

Masalah air tanah yang serupa telah menjangkiti perusahaan di negara bagian Uttar Pradesh di India, di mana pertanian adalah industri utama. Beberapa ribu penduduk ikut serta dalam pawai 10 hari di tahun 2004 antara dua pabrik pembotolan Coca-Cola yang dianggap menipiskan air tanah.

"Minum Coke seperti meminum darah petani di India," kata penyelenggara protes Nandlal Master. “Coca-Cola menciptakan rasa haus di India, dan secara langsung bertanggung jawab atas hilangnya mata pencaharian dan bahkan kelaparan bagi ribuan orang di seluruh India,” tambah Guru, yang mewakili Pusat Sumber Daya India dalam kampanye menentang Coca-Cola.

Memang, satu laporan, di koran harian Mathrubhumi, menggambarkan perempuan setempat harus melakukan perjalanan lima kilometer (tiga mil) untuk mendapatkan air minum, selama waktu itu minuman ringan akan keluar dari pabrik Coca-Cola dengan truk.

Coca-Cola Menawarkan Sludge "Pupuk" dan Minuman dengan Pestisida

Air tanah bukan satu-satunya masalah. Dewan Kontrol Polusi Pusat India menemukan pada tahun 2003 bahwa lumpur dari pabrik Coca-Cola di Uttar Pradesh terkontaminasi oleh kadmium, timbal, dan kromium tingkat tinggi.

Yang membuat keadaan menjadi lebih buruk, Coca-Cola sedang mengeluarkan lumpur limbah yang mengandung cadmium sebagai “pupuk gratis” kepada petani suku yang tinggal di dekat pabrik, menimbulkan pertanyaan mengapa mereka melakukan itu tetapi tidak menyediakan air bersih bagi penduduk lokal yang persediaan bawah tanahnya adalah "dicuri."

Kelompok nirlaba India lainnya, Centre for Science and Environment (CSE), mengatakan mereka menguji 57 minuman berkarbonasi yang dibuat oleh Coca-Cola dan Pepsi di 25 pabrik pembotolan dan menemukan "koktail antara tiga hingga lima pestisida berbeda di semua sampel."

Direktur CSE Sunita Narain, pemenang Penghargaan Air Stockholm 2005, menggambarkan temuan kelompok itu sebagai "skandal kesehatan masyarakat yang serius."

Coca-Cola Menanggapi Tuduhan Pencemaran dan Penipisan Air Tanah

Untuk bagiannya, Coca-Cola mengatakan bahwa "sejumlah kecil kelompok bermotivasi politik" mengejar perusahaan "untuk memajukan agenda anti-multinasional mereka sendiri." Ini membantah bahwa tindakannya di India telah berkontribusi dalam menipiskan akuifer lokal, dan menyebut tuduhan "tanpa dasar ilmiah."

Mengutip pemompaan air tanah yang berlebihan, pada tahun 2014, pejabat pemerintah India memerintahkan penutupan pabrik Mehdiganj di negara bagian Uttar Pradesh. Sejak saat itu, Coca-Cola telah melakukan program penggantian air, tetapi musim hujan yang tidak biasa menyoroti kenyataan bahwa penipisan air terus menjadi masalah serius.

 


Tonton videonya: How to make Bell using Coca Cola at home (November 2022).

Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos