Menarik

Fakta Selat Laut Banded (Laticauda colubrina)

Fakta Selat Laut Banded (Laticauda colubrina)


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Selat laut berpita adalah sejenis ular laut berbisa yang ditemukan di perairan tropis Samudra Indo-Pasifik. Meskipun racun ular ini sepuluh kali lebih kuat daripada ular berbisa, hewan ini tidak agresif dan hanya diketahui menggigit untuk membela diri.

Nama paling umum untuk spesies ini adalah "selat laut berpita," tetapi juga disebut "selat laut berbibir kuning." Nama ilmiah Laticauda colubrina memunculkan nama umum lainnya: "colubrine sea krait." Sementara binatang itu bisa disebut "ular laut berpita," lebih baik menyebutnya seekor krait untuk menghindari kebingungan dengan ular laut sejati.

Fakta Menarik: Banded Sea Krait

  • Nama ilmiah: Laticauda colubrina
  • Nama Umum: Selat laut berpita, selat laut berbibir kuning, selat laut colubrine
  • Kelompok Hewan Dasar: Reptil
  • Ukuran: 34 inci (pria); 56 inci (perempuan)
  • Berat: 1,3-4,0 pound
  • Masa hidup: Tidak dikenal. Sebagian besar ular dapat mencapai usia 20 tahun dalam kondisi ideal.
  • Diet: Karnivora
  • Habitat: Wilayah Indo-Pasifik
  • Populasi: Stabil, mungkin berjumlah ribuan
  • Status konservasi: Least Concern

Deskripsi

Selat laut yang dibalut dapat dibedakan dari spesies selat lainnya dengan moncong kuningnya dan dari ular laut sejati dengan bentuk tubuh dan lubang hidungnya yang rata. Gambar Sirachai Arunrugstichai / Getty

Ular laut terikat memiliki kepala hitam dan tubuh bergaris hitam. Permukaan atasnya biru-abu-abu, dengan perut berwarna kuning. Ular ini dapat dibedakan dari krait terkait dengan bibir atas dan moncongnya yang kuning. Seperti layang-layang lainnya, ia memiliki tubuh pipih, ekor berbentuk dayung, dan lubang hidung di sisi moncongnya. Sebaliknya, ular laut akuatik memiliki ekor dayung, tetapi tubuh bulat dan lubang hidung di dekat bagian atas kepalanya.

Beting laut betina yang terikat jauh lebih besar daripada jantan. Panjang rata-rata perempuan 142 cm (56 in), sedangkan rata-rata pria 87 cm (34 in). Rata-rata, seorang pria dewasa memiliki berat sekitar 1,3 pound, sementara wanita memiliki berat sekitar 4 pound.

Habitat dan Distribusi

Distribusi selat laut pita (Laticauda colubrina). Sn1per

Kraits lautan berpita adalah ular semiia yang ditemukan di perairan pantai dangkal di Samudra Hindia bagian timur dan Samudra Pasifik bagian barat. Sementara ular remaja menghabiskan sebagian besar waktu mereka di air, kraits dewasa menghabiskan sekitar setengah dari waktu mereka di darat. Ular berburu di air, tetapi harus kembali untuk mencerna makanan mereka, merontokkan kulit mereka, dan bereproduksi. Kraits laut berpita menunjukkan filopatri, yang berarti mereka selalu kembali ke pulau asal mereka.

Diet dan Perilaku

Kepala dan ekor selat laut berpita terlihat serupa, yang membantu mencegah predator potensial. Gambar Placebo365 / Getty

Kraits laut yang dibalut dengan sempurna disesuaikan untuk berburu belut, melengkapi makanan mereka dengan ikan kecil dan kepiting. Ular itu tidak pernah terlihat sedang makan di darat. Tubuh ramping krait membantu menenun melalui karang. Ekor ular mungkin terbuka, tetapi ancaman dari predator berkurang karena ekornya mirip kepala.

Kraits laut yang dibalut adalah pemburu nokturnal yang soliter, tetapi mereka melakukan perjalanan dengan berburu kelompok kambing kuning dan sirip biru trevally, yang menangkap mangsa yang melarikan diri dari ular. Peri laut yang berpita menunjukkan dimorfisme seksual dalam perilaku berburu. Jantan cenderung berburu belut moray di perairan dangkal, sementara betina memburu belut konger di perairan yang lebih dalam. Jantan cenderung membuat banyak pembunuhan saat berburu, sementara betina biasanya hanya mengambil satu mangsa per berburu.

Sebagian besar hewan meninggalkan krait laut sendirian, tetapi mereka dimangsa oleh hiu dan ikan besar lainnya serta burung laut ketika ular muncul. Di beberapa negara, orang menangkap ular untuk memakannya.

Gigitan Berbisa

Karena mereka menghabiskan begitu banyak waktu di darat dan tertarik pada cahaya, pertemuan antara krait dan manusia adalah hal yang biasa tetapi secara mengejutkan tidak terjadi apa-apa. Kraits laut berseragam sangat berbisa, tetapi hanya menggigit untuk membela diri jika disambar.

Di Kaledonia Baru, ular memiliki nama yang samaray triko ("sweater bergaris") dan dianggap cukup aman untuk dimainkan bersama anak-anak. Gigitan paling sering terjadi ketika nelayan mencoba untuk melepaskan ular dari jaring ikan. Racunnya mengandung neurotoxin yang kuat yang dapat menyebabkan hipertensi, sianosis, kelumpuhan, dan berpotensi kematian jika tidak ditangani.

Reproduksi dan Keturunan

Kraits laut berpita ovipar; mereka kembali ke darat untuk kawin dan bertelur. Perkawinan terjadi pada bulan September hingga Desember. Laki-laki mengejar betina yang lebih besar, lebih lambat dan menjalin di sekelilingnya. Laki-laki secara ritmik berkontraksi untuk menghasilkan apa yang disebut gelombang caudocephalic. Kopulasi memakan waktu sekitar dua jam, tetapi massa ular mungkin tetap terjalin selama beberapa hari. Betina menyimpan hingga 10 telur di celah di tanah. Hanya dua sarang yang pernah ditemukan, sehingga sedikit yang diketahui tentang bagaimana tukik menemukan jalan mereka ke air. Umur dari selat laut yang terikat tidak diketahui.

Status konservasi

IUCN mengklasifikasikan selat laut berpita sebagai "yang paling tidak memprihatinkan." Populasi spesies stabil dan ular melimpah di seluruh jajarannya. Ancaman signifikan terhadap ular termasuk perusakan habitat, perkembangan pantai, dan polusi cahaya. Sementara ular adalah sumber makanan manusia, ancaman dari panen berlebihan dilokalisasi. Pemutihan karang dapat berdampak pada selat laut yang terbalut, karena dapat menyebabkan berkurangnya kelimpahan mangsa.

Sumber

  • Guinea, Michael L ... "Ular laut Fiji dan Niue". Di Gopalakrishnakone, Ponnampalam. Toksikologi Ular Laut. Singapore Univ. Tekan. hlm. 212-233, 1994. ISBN 9971-69-193-0.
  • Lane, A .; Guinea, M.; Gatus, J.; Lobo, A. "Laticauda colubrina". Daftar Merah Spesies Terancam IUCN. IUCN. 2010: e.T176750A7296975. doi: 10.2305 / IUCN.UK.2010-4.RLTS.T176750A7296975.en
  • Rasmussen, A.R.; dan J. Elmberg. "'Menuju ekorku': Sebuah hipotesis baru untuk menjelaskan bagaimana ular laut berbisa menghindari menjadi mangsa". Ekologi Kelautan. 30 (4): 385-390, 2009. doi: 10.1111 / j.1439-0485.2009.00318.x
  • Shetty, Sohan dan Richard Shine. "Perilaku Filopatri dan Perawatan Ular Laut (Laticauda colubrina) dari Dua Pulau Berdampingan di Fiji ". Biologi Konservasi. 16 (5): 1422-1426, 2002. doi: 10.1046 / j.1523-1739.2002.00515.x
  • Shine, R .; Shetty, S. "Bergerak dalam dua dunia: gerak air dan terestrial pada ular laut (Laticauda colubrina, Laticaudidae) ". Jurnal Biologi Evolusi. 14 (2): 338-346, 2001. doi: 10.1046 / j.1420-9101.2001.00265.x


Video, Sitemap-Video, Sitemap-Videos